Comscore Tracker

Kuliah Jurusan Perbandingan Agama, Zen Malah Sukses Jadi Entrepreneur

Youth Dialog Studio ajak anak muda Jogja berani berwirausaha

Yogyakarta, IDN Times - Rabu (21/8) pagi, suasana kantor IDN Times Jogja tampak berbeda dari biasanya, ratusan anak muda tampak memadati bangku-bangku yang disusun sedemikian rupa di area terbuka coworking space itu. Mereka tampak antusias mendengarkan CEO English Cafe, Moh Zainollah, memaparkan materi tentang membangun bisnis tanpa modal.

Zen, sapaan akrab Zainollah, menjadi pemateri dalam acara Youth Dialog Studio (YDS) yang digagas oleh organisasi United in Diversity (UID) di Sinergi Coworking Space Yogyakarta, Rabu (21/8). Ia bercerita bagaimana ia menjadi entrepreneur meski latar pendidikannya adalah jurusan Perbandingan Agama.

"Jurusan kini gak lagi relevan. Saya belajar Perbandingan Agama di kampus, kemudian terjun di dunia entrepreneur. Saya bersyukur bisa bertemu dengan Hamli, Founder English Cafe, dan sekarang kita bisnis bareng," tutur Zen.

1. Ajak anak muda untuk berani berwirausaha sekaligus peduli sekitarnya

Kuliah Jurusan Perbandingan Agama, Zen Malah Sukses Jadi EntrepreneurDok. Youth Action Forum 2019

Youth Dialog Studio merupakan bagian dari Youth Action Forum (YDS) 2019, sebuah platform bagi anak muda untuk berbagi wawasan dan berkolaborasi. Wadah ini diharapkan bisa menghasilkan solusi untuk menjawab masalah di masyarakat secara inklusif, holistik, dan berkelanjutan.

Acara ini digelar di 4 kota berbeda, yaitu Makassar, Yogyakarta, Bandar Lampung, dan Kupang dengan menggandeng DANA, penyedia layanan dompet digital, sebagai mitra. Untuk Yogyakarta sendiri, tema yang dipilih adalah entrepreneurship. 

"Millennial memandang bisnis itu gak sekadar profit. Mereka juga punya kepedulian bahwa perusahaan seharusnya mengembangkan masyarakat dan mempedulikan lingkungan. Mumpung anak muda masih mengembangkan bisnis mereka, perlu dipacu lagi kepedulian itu," ujar Garnadipa Gilang, UN SDSN Program Coordinator yang juga terlibat menyelenggarakan YDS.

Apalagi, lanjutnya, 38 persen anak muda di DI Yogyakarta adalah wirausahawan. 

"Semakin banyak wirausaha yang punya kepedulian, yang makmur gak cuma pelaku bisnisnya saja, tapi juga orang-orang di sekitar mereka," tambah Gilang.

Baca Juga: 8 Alasan Logis Wirausaha adalah Karier yang Tepat bagi Millennials

2. Para wirausahawan muda memperoleh insight baru

Kuliah Jurusan Perbandingan Agama, Zen Malah Sukses Jadi EntrepreneurDok. Youth Action Forum 2019

Penyampaian materi dalam Youth Dialog Studio tak hanya berlangsung satu arah. Peserta juga diajak membentuk kelompok bersama para speaker dan peserta lainnya. Dalam kelompok, peserta berinteraksi lewat diskusi. 

Thoriq, salah satu peserta YDS, mengungkapkan ia memperoleh berbagai insight dari proses tersebut. "Pemateri tidak hanya berteori, tapi juga menceritakan bagaimana mereka mulai berbisnis, beserta tahapan-tahapan yang dilaluinya. Sebagai orang yang sekarang bergerak di situ, apa yang disampaikan memang benar adanya. Dan ada ilmu-ilmu baru yang saya dapatkan di forum ini," kata pemilik usaha konveksi ini.

3. DANA siap dorong UMKM untuk gunakan e-wallet

Kuliah Jurusan Perbandingan Agama, Zen Malah Sukses Jadi EntrepreneurDok. Youth Action Forum 2019

Regional Program Head Innovation DANA Indonesia, Widyasari Listyowulan mengatakan DANA selaku penyedia layanan dompet digital siap untuk mendorong para wirausahawan muda untuk memanfaatkan e-wallet dalam bertransaksi.

"Kita kerja sama dengan pemerintah maupun terjun ke lapangan untuk menjangkau UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah). Kita memberikan edukasi bagaimana memahami DANA dan secara tidak langsung memberikan promosi bagi user mereka," terang Widya usai acara YDS digelar.

Menurutnya, selain membantu UMKM memahami non tunai sebagai media transaksi masa depan yang lebih transparan, aman, dan efisien, pihaknya juga menerapkan strategi yang memberi keuntungan bagi pengguna. Widya juga menyambut baik Quick Response (QR) Code Indonesia Standard (QRIS) yang baru saja diluncurkan Bank Indonesia.

"Dengan adanya QRIS, kita semakin senang. Artinya akses lebih banyak, semua orang bisa menikmati benefit yang kita tawarkan secara luas," tutup Widya.

Baca Juga: Bank Indonesia Resmi Luncurkan QRIS, Transaksi Tinggal Pindai QR Code

Topic:

  • Paulus Risang
  • Febriana Sintasari

Berita Terkini Lainnya