Comscore Tracker

Butet Mengenang Melodi Terakhir yang Diciptakan Djaduk di Afrika

Semoga penggalan nada itu bisa dimainkan Kua Etnika

Daruwaskita turut berkontribusi dalam artikel ini

Bantul, IDN Times - Butet Kertaradjasa berhasil menyelamatkan penggalan melodi yang bisa jadi karya terakhir musikus dan seniman Djaduk Ferianto. Melodi tersebut diciptakan saat mereka berdua berada di Afrika Selatan dan tersimpan rapi di ponsel Djaduk.

Saat berada di rumah duka tempat jenazah Djaduk Ferianto di dusun Kembaran, Kasihan, Bantul, Rabu (13/11), Butet menceritakan bagaimana usaha dirinya dan Djaduk dalam mempersiapkan penampilan dalam sebuah pagelaran musik –selain Ngayogjazz– yang akan dilaksanakan di Afrika Selatan tahun depan.

Baca Juga: Potret Djaduk Ferianto dan Petra yang Romantis dan Manis

1. Djaduk direncanakan akan tampil di acara Cape Town Jazz bersama musisi-musisi Afrika

Butet Mengenang Melodi Terakhir yang Diciptakan Djaduk di AfrikaButet mengenang melodi terakhir yang Diciptakan Djaduk Ferianto di Afrika IDN Times/Daruwaskita

Pada September lalu, Butet dan Djaduk menyambangi Afrika Selatan untuk mempersiapkan penampilan di acara Cape Town Jazz, dimana Djaduk akan berkolaborasi dengan para musisi dan perkusi dari kota Johannesburg dan Cape Town, Afrika Selatan.

"Dari bulan akhir September kemarin saya bersama Djaduk ke South Africa, semestinya akan tampil di Cape Town Jazz bulan Maret akhir nanti, dimana Djaduk akan berkolaborasi dengan vokalis dan musik perkusi dari Johannesburg dan dari Cape Town, ini sedang kami persiapkan," ungkap Butet menceritakan persiapan penampilan Djaduk.

2. Djaduk menulis sebuah melodi lagu di puncak gunung

Butet Mengenang Melodi Terakhir yang Diciptakan Djaduk di AfrikaInstagram.com/djaduk

Butet dan Djaduk kala itu sedang berada di puncakTable Mountain, Afrika Selatan, sebuah puncak gunung tertinggi di sana. Djaduk bercerita Butet bahwa dia menemukan sebuah melodi yang akan dimainkannya bersama para musisi Afrika. Djaduk pun bersenandung dan merekam bunyi melodi tersebut di ponselnya.

"Lalu dia bersiul-siul, dia rengeng-rengeng (bersenandung), dia rekam melodi itu," kata Butet mengenang Djaduk.

Djaduk kemudian juga mengabari rekan-rekannya bahwa dia sudah menyiapkan sebuah melodi untuk pagelaran musik jazz tertua di Afrika itu.

3. Butet berharap melodi lagu itu dapat diwujudkan oleh grup musik Kua Etnika

Butet Mengenang Melodi Terakhir yang Diciptakan Djaduk di AfrikaDjaduk bersama grup musik Kua Etnika - Instagram.com/kuaetnika

Butet pun tadi pagi meminta izin kepada Petra, istri Djaduk, untuk membuka ponsel mendiang guna mencari rekaman melodi yang diciptakan Djaduk di puncak Gunung Table tadi.

Beruntung Butet menemukan rekaman melodi itu dan bisa dianggap sebagai salah satu karya terakhir yang diciptakan oleh Djaduk Ferianto. Butet pun berharap bahwa melodi ini bisa dimainkan oleh Kua Etnika, grup musiknya Djaduk.

"Mudah-mudahan kawan-kawan di Kua Etnika yang sudah biasa bekerja sama dengan Djaduk bisa mewujudkan satu komposisi yang melodinya sudah ditemukan di puncak yang sangat tinggi di Gunung Table itu, " tutup Butet kepada media sembari terbata-bata menahan tangis.

Baca Juga: [FOTO] Nini Thowok hingga Anies Baswedan Berduka atas Kepergian Djaduk

Topic:

  • Yogie Fadila

Berita Terkini Lainnya