Comscore Tracker

Sejarah Kedaton Ambarrukmo, Diisukan Jadi Venue Nikahan Kaesang-Erina

Cagar budaya perpaduan gaya Belanda dan Jawa

Pada Minggu (16/10/2022), Jokowi beserta jajarannya mengunjungi Kedaton Ambarrukmo. Santer dikabarkan bahwa Jokowi yang datang ke tempat yang terletak di antara Hotel Ambarrukmo dan Plaza Ambarukkmo tersebut sebagai bagian peninjauan venue untuk pernikahan sang anak bungsu, Kaesang Pangarep dengan Erina Gudono, salah satu finalis Putri Indonesia 2022.

Termasuk cagar budaya, Kedaton Ambarrukmo tak cuma sekali dua kali digunakan untuk pesta pernikahan sampai venue berbagai acara. Kedaton Ambarrukmo terbagi atas tiga wilayah yaitu Pendopo Agung, Museum Ambarrukmo, dan Bale Kambang. Berikut sejarah singkat Kedaton Ambarrukmo yang juga menjadi saksi bisu hari Kemerdekaan Indonesia tersebut.

1. Pendopo Agung yang penuh filosofi

Sejarah Kedaton Ambarrukmo, Diisukan Jadi Venue Nikahan Kaesang-Erinapendapa agung ambarrukmo (instagram.com/royalambarrukmo)

Dilansir laman Royal Ambarrukmo, Pendopo Agung dibangun pada tahun 1857 oleh Sultan Hamengku Buwono VI. Sebelum menjadi tempat menampilkan arsitektur Jawa autentik dari abad ke-18 dan karya seni dari tahun 1964-an, pendopo tersebut juga pernah menjadi tempat beristirahat keluarga kerajaan dan kediaman resmi Sultan Hamengku Buwono VII setelah beliau turun takhta.

Sejak pertama berdiri, Pendopo Agung belum mengalami perubahan bentuk. Bentuk dasarnya adalah 'Joglo Sinom' dengan ukuran 32 x 32,4 meter dan mengarah ke selatan. Sementara atapnya ditopang oleh 36 tiang yang memiliki tiga jenis yaitu 4 Saka Guru atau saka utama, 12 Saka Penanggap yang merupakan pilar pembantu, dan 20 Saka Penitih atau pilar pendukung.

Pilar-pilar tersebut dihiasi dengan berbagai ukiran seperti Saton, Mirong, Wajikan, dan Praba. Masing-masing pilar diletakkan di atau 'umpak' atau dasar batu yang diukir dengan kaligrafi Arab. Pendapa memiliki lantai yang lebih tinggi daripada bangunan di sekitarnya karena memiliki makna menghargai kepada setiap tamu yang datang. Sementara bangunan yang tanpa dinding tersebut bermakna raja yang terbuka pada rakyat.

Baca Juga: Sejarah dan Mitos Taman Sari, Tempat Wisata Keraton Yogyakarta

2. Bale Kambang yang terinspirasi dari Taman Sari

Sejarah Kedaton Ambarrukmo, Diisukan Jadi Venue Nikahan Kaesang-ErinaBale Kambang Kedaton Ambarrukmo (royalambarrukmo.com)

Bagian kedua dari Kedaton Ambarrukmo adalah Bale Kambang. Bale Kambang terdiri dari sebuah bangunan dengan dua lantai berbentuk segi delapan yang berdiri kokoh di tengah kolam. Menurut laman Royal Ambarrukmo, Bale Kambang tersebut terinspirasi dari istana air yang terdapat di Taman Sari.

Awalnya, lantai bagian atas digunakan untuk meditasi Raja dan kolamnya digunakan sebagai tempat bersantai bagi keluarga kerajaan lainnya. Bangunan Bale Kambang ini bergaya kolonial Belanda, tapi tetap dipadukan dengan filosofi arsitektur autentik Jawa. Bukan tanpa alasan, ini adalah bentuk penghormatan kepada pemerintahan Belanda yang tetap menjunjung tinggi harkat dan martabat Jawa.

Apabila kamu berniat datang ke Kedaton Ambarrukmo dan mampir ke Bale Kambang, ingat untuk melepas alas kaki sebelum masuk ke dalamnya. Selain demi kebersihan, ini juga menjadi bentuk penghormatan terhadap tempat suci tersebut.

3. Ndalem Ageng yang kini dikenal sebagai Museum Ambarrukmo

Sejarah Kedaton Ambarrukmo, Diisukan Jadi Venue Nikahan Kaesang-ErinaMuseum Ambarrukmo (royalambarrukmo.com)

Ndalem Ageng merupakan bagian ketiga dari Kedaton Ambarrukmo yang berlokasi di sisi utara Pendapa Agung. Ndalem Ageng tersebut kini dikenal sebagai Museum Ambarrukmo yang memiliki bangunan yang khas dan unik.

Yaitu berbentuk limasan yang menghadap ke selatan dengan tampilan eksterior khas Jawa, tapi interiornya kental dengan pengaruh gaya Eropa. Selain itu, ruangan di Ndalem Ageng semuanya simetris yang dikelilingi dengan dindin beton kuat sedangkan bagian kayunya ada di sisi utara dan selatan, yang dijuluki dengan Pringgitan atau ruangan wayang kulit dan Gadri yang merupakan ruang makan.

Sedangkan bagian dalamnya ada tiga ruangan dengan posisi lebih tinggi yang masing-masing memiliki makna. Seperti dua di timur yaitu Senthong Kiwa yang digunakan untuk anggota laki-laki, dua di barat yaitu Senthong Tengen untuk anggota perempuan, dan Senthong Tengah untuk meletakkan senjata pusaka dan ruang pemujaan Dewi Sri. Ketiganya memiliki akses ke dalam bangunan dan juga ke halaman samping.

Selain ketiga bagian utama yang telah disebutkan tadi, ada juga beberapa bagian yang tak kalah pentingnya seperti Paretan yang merupakan lorong yang dulunya sebagai tempat siaga oleh kereta kuda Kerajaan Raja, serta relief dan mozaik yang tak bukan sekadar jadi hiasan tapi memiliki makna dalam.

Well, kalau kamu berminat buat berkunjung ke Kedaton Ambarrukmo bisa langsung datang dan tanpa dipungut biaya, loh. Cocok buat dikunjungi bareng keluarga!

Baca Juga: Digelar 16 September, Inilah Sejarah Sekaten yang Perlu Diketahui 

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya