Comscore Tracker

Atasi Klitih, Pemda DIY Akan Gunakan Pendekatan Dialog Berbasis Budaya

Ditengarai klitih dipicu permasalahan dalam keluarga

Yogyakarta, IDN Times - Kembali muncul dan maraknya fenomena kejahatan jalanan atau klitih di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) memancing perhatian dari pemerintah daerah setempat.

Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X menyebut pihaknya telah menyiapkan berbagai langkah serta membentuk kelompok kerja (pokja) guna menangani klitih dari akarnya.

Baca Juga: Pelajar Korban Klithih di Bantul Meninggal Usai Dirawat 1 Bulan

1. Latar belakang keluarga bermasalah

Atasi Klitih, Pemda DIY Akan Gunakan Pendekatan Dialog Berbasis BudayaKomplotan Street Gang, pelaku aksi klitih di Sleman saat digiring ke Polda DIY, Jumat (10/1). (IDN Times/Tunggul Damarjati)

Sultan menerangkan, klitih di mana para pelakunya mayoritas adalah remaja atau pelajar ini bukan fenomena yang mendadak muncul begitu saja. Tindakan para pelaku, dipicu permasalahan di tingkat keluarga masing-masing pada umumnya.

"Mayoritas itu ternyata kurang beruntung dalam arti mungkin broken home dan sebagainya," kata Sultan, Senin (13/1).

Berawal dari permasalahan dalam keluarga, si anak ini kemudian sering kali mencari pelarian. Salah satu di antaranya adalah mabuk-mabukan karena minum minuman keras.

Selama ini aksi klitih kerap kali diawali dengan perilaku mabuk-mabukan. "Sehingga mungkin anak-anak itu pulang pagi (keluyuran) dan sebagainya itu siapa tahu dia sebetulnya tidak merasa nyaman tinggal di rumah, gitu kan bisa," ujar Sultan.

Retaknya komunikasi, ditambah kemajuan zaman membuat situasi di dalam rumah kemungkinan jadi kian buruk.

"Karena sekarang kehidupan masyarakat keluarga itu kan bisa lebih bebas. Dulu gak ada handphone. Kalau kita makan siang makan malam atau makan pagi mungkin dengan anak, cucu bisa dialog. Tapi, sekarang kita makan anaknya semua pada pegang HP. Jadinya kita duduk sambil makan dalam keadaan diam. Itu sudah perubahan luar biasa dalam pendidikan keluarga," papar Sultan.

2. Perlu pendekatan dialog

Atasi Klitih, Pemda DIY Akan Gunakan Pendekatan Dialog Berbasis BudayaDAW, wajahnya ditutup masker, diduga punya niatan klitih dengan membawa senjata tajam. (IDN Times/Tunggul Damarjati)

Melihat fenomena klitih yang marak kembali, Sultan mengaku pihaknya telah melangsungkan berbagai diskusi guna mencari solusi tepat sebagai penanganannya.

"Jadi, kemarin kita sepakat tapi nanti masih ada pembicaraan lagi, (tentang) bagaimana caranya kita membangun dialog dengan orang tua dari anak-anak itu," kata Sultan.

Sasaran dialog ini bukan hanya orangtua, namun siapa saja anggota dalam suatu keluarga yang dianggap bermasalah itu. Bisa saudara dari atau kerabat. "Kita coba melakukan pendekatan budaya untuk berdialog. Sebenarnya keluarga itu punya masalah apa ya kan," ujarnya.

3. Aspek hukuman tak cukup

Atasi Klitih, Pemda DIY Akan Gunakan Pendekatan Dialog Berbasis BudayaSejumlah senjata tajam berhasil diamankan dari kelompok remaja yang diduga punya niatan klitih. (IDN Times/Tunggul Damarjati)

Melalui dialog itu, nantinya akan dicari berbagai bentuk permasalahan dalam keluarga untuk diselesaikan secara bersama.

"Masalah dalam kehidupan, masalah ekonomi atau masalah apa. Apa yang mungkin bisa kita bantu dalam upaya untuk memperbaiki kondisi. Kalau sekadar hanya aspek hukuman dan sebagainya bukan menyelesaikan masalah. Tetapi keluarga itu ada sesuatu hal yang mungkin perlu kita dialogkan secara terbuka," imbuh dia.

"Sebelum terlanjur ya kita coba tidak hanya kulit tapi kita maunya bicara isi. Kulit mungkin dengan tindakan menyelesaikan masalah, kan tidak. Selama keluarga tidak pernah diutuhkan kembali, selama itu kita juga gak akan ada masalah," lanjut Sultan.

Sementara, pokja yang secara khusus menangani persoalan ini telah dibentuk langsung dari akar permasalahannya. "Nanti mereka baru membuat konsep struktur kira-kira bagaimana. Bagi saya ini bagian dari yang dimaksud keluarga tangguh itu," tandas Sultan.

Baca Juga: Diduga Hendak Lakukan Aksi Klitih, 10 Pelajar Diciduk Polisi

Topic:

  • Paulus Risang

Just For You