Comscore Tracker

Musim Kemarau di DIY Tambah Lama, Hujan Diprediksi Awal November

Kekeringan terlama terjadi di Hutan Pinus Mangunan

Bantul, IDN Times – Berdasarkan pantauan Stasiun Klimatologi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), musim kemarau 2019 di wilayah DIY yang memasuki puncaknya pada Agustus ini diprediksi lebih panjang ketimbang 2018. Meskipun masih dalam batas normal.

“Akibatnya, awal musim penghujan pun mengalami kemunduran 1-2 dasarian (10 hari-20 hari) pada November 2019,” kata Kepala Stasiun Klimatologi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) DIY, Reni Kraningtyas dalam acara konferensi pers bertajuk Kekeringan Mematikan yang digelar lembaga kemanusiaan Aksi Cepat Tanggap (ACT) Yogyakarta di Goeboeg Resto Bantul, Rabu, (21/8).

Lantas apa saja yang mempengaruhi kemunduran musim hujan pada 2019 ini?

 

1. Monitoring dinamika atmosfir

Musim Kemarau di DIY Tambah Lama, Hujan Diprediksi Awal NovemberIDN Times/pito agustin

Berdasarkan pantauan dinamika atmosfir, anomali suhu permukaan laut pada Agustus - Oktober menunjukkan negatif atau biru alias suhu permukaan laut dingin. Akibatnya potensi penguapan air laut untuk membentuk awan-awan hujan sangat kecil.

“November sebagian netral sehingga awan-awan hujan mulai terbentuk. Desember-Januari suhu permukaan laut mulai menghangat. Awan hujan makin meningkat,” kata Reni.

Kemudian pada Agustus-Oktober didominasi angin timur yang bertiup ke tenggara yang bersifat kering sehingga tidak banyak membawa uap air. Pada November, angin bertiup dari timur ke tenggara dan selatan. Sedangkan angin pada Desember mulai bertiup dari selatan ke barat daya dan barat laut. Dan pada Januari 2020 mulai didominasi angin barat yang bersifat basah dan membawa banyak uap air.

Baca Juga: Air Macet Pelanggan Tetap Bayar, Ini Tanggapan PDAM Bantul

2. Mayoritas wilayah DIY mengalami hari tanpa hujan lebih dari 60 hari

Musim Kemarau di DIY Tambah Lama, Hujan Diprediksi Awal NovemberIDN Times/Candra Irawan

Monitoring hari tanpa hujan digunakan untuk memprediksi kekeringan. Dan berdasarkan peta kekeringan yang dipaparkan siang lalu, wilayah DIY dipenuhi dengan titik-titik berwarna merah yang berarti kekeringan ekstrem. Lantaran sebagian besar wilayah DIY telah mengalami hari tanpa hujan lebih dari 60 hari. Artinya, tidak ada hujan selama lebih dari 60 hari berturut-turut sehingga berpotensi kekeringan. Potensi itu terjadi di Gunungkidul, Kulon Progo, Bantul, dan sebagian Sleman. Ada pula yang mengalami hari tanpa hujan antara 31 hari-60 hari yang meliputi sebagian kecil Kulon Progo dan Sleman.

“Potensi kekeringan itu secara meteorologis ya. Jadi berkurangnya curah hujan dari kondisi normal dalam waktu panjang hingga bulanan,” kata Reni.

Bahkan berdasarkan informasi terbaru dari BMKG DIY per 20 Agustus 2019, ada lima daerah yang menempati posisi teratas kekeringan karena mengalami hari tanpa hujan terlama.

Posisi puncak terjadi di Pos Kebun Buah Mangunan di Kecamatan Dlingo, Kabupaten Bantul yang mengalami hari tanpa hujan hingga 138 hari atau empat bulan lebih 38 hari. Disusul Kecamatan Tanjung Sari Kabupaten Gunungkidul serta Kecamatan Galur dan Panjatan Kabupaten Kulon Progo selama 125 hari. Serta Kecamatan Bantul Kabupaten Bantul selama 124 hari.

“Itu sudah warning. Peringatan dini potensi kekeringan kami keluarkan lewat media sosial,” kata Reni.

3. Musim hujan diprediksi terjadi awal November

Musim Kemarau di DIY Tambah Lama, Hujan Diprediksi Awal NovemberDok. Pribadi

Sebenarnya hujan diprediksi mulai dirasakan pada September, tetapi dengan curah hujan yang sangat rendah, yaitu 0-22 mili meter per bulan. Acapkali, ketika hujan sudah turun, masyarakat menganggapnya sudah memasuki musim penghujan.

“Belum tentu. Masuk musim penghujan itu apabila curah hujan di atas 150 mm selama tiga dasarian (satu dasarian = 10 hari) berturut-turut. Di bawah itu masuk musim pancaroba,” papar Reni.

Kemudian hujan pada Oktober diperkirakan bertambah intensitasnya dengan curah hujan 21-50 mm. barulah curah hujan pada November diprediksi meningkat di atas 150 mm per bulan. Secara keseluruhan wilayah DIY diprediksi memasuki awal musim penghujan pada November 2019 mendatang.

Baca Juga: Sumur Mengalir Alami di Lahan Tandus, Hebohkan Warga Gunungkidul

Topic:

  • Febriana Sintasari

Berita Terkini Lainnya