Comscore Tracker

Mbah Carik, Pemilik Warung Jadah Tempe Kaliurang Meninggal 

Jadah tempe makanan tradisional digemari Raja Yogyakarta

Sleman, IDN Times - Sudimah Wiro Sartono atau akrab disebut Mbah Carik meninggal dunia pada Selasa (11/1/2021) pukul 18.00 WIB. Pemilik warung Jadah Tempe Mbah Carik itu tutup usia pada usia 92 tahun. Informasi ini diunggah di Instagram warung Jadah Tempe Mbah Carik @jadahtempe.mbahcarik.

Selama ini Mbah Carik terkenal dengan makanan tradisional jadah, tempe, dan, wajik. Makanan itu merupakan produk khas Kabupaten Sleman. Mbah Carik dimakamkan pada Rabu (12/1/2022) pukul 11.00 WIB di Makam Mayang Sekar Kaliurang Timur, Sleman. 

1. Jadah tempe merupakan makanan khas dari Sleman

Mbah Carik, Pemilik Warung Jadah Tempe Kaliurang Meninggal Jadah tempe makanan khas di Sleman. Instagram/ jadahtempe.mbahcarik

Jadah Tempe merupakan dua buah jenis makanan yakni jadah dan tempe. Jadah sendiri berasal dari olahan ketan. Makanan bahan olahan dari ketan ini dengan campuran kelapa rasanya gurih. Sedangkan tempe atau tahu yang dipasangkan dengan jadah adalah tempe atau tahu yang pengolahannya dibacem. 

2. Jadah tempe dijual di sekitar objek wsata Kaliurang, Sleman

Mbah Carik, Pemilik Warung Jadah Tempe Kaliurang Meninggal Jadah tempe makanan khas di Sleman. Instagram/ jadahtempe.mbahcarik

Jadah tempe adalah salah satu makanan tradisional khas yang berasal dari Sleman. Selama ini, makanan yang biasa dibawa untuk oleh-oleh wisatawan dijual di sekitar objek wisata Kaliurang, Sleman. Namun, dalam perkembangannya penjualan makanan ini juga memiliki cabang di sejumlah tempat.

Di Taman Wisata Kaliurang di setiap sudut penjual jadah tempe juga terdapat di banyak tempat. Bahkan ada yang keliling menawarkan kepada pengunjung.

Baca Juga: 5 Rekomendasi Penginapan di Kaliurang-Jogja, Terlihat Gunung Merapi!

3. Jadah tempe disukai Sri Sultan Hamengku Buwono IX

Mbah Carik, Pemilik Warung Jadah Tempe Kaliurang Meninggal Jadah tempe makanan khas di Sleman. Instagram/ jadahtempe.mbahcarik

Jadah tempe ini pertama kali diperkenalkan pertama kali oleh Sastro Dinomo atau yang sering disapa mbah Carik pada tahun 1950-an di Kaliurang. Makanan tradisional tersebut kian terkenal setelah Raja Keraton Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono IX, mencoba mencicipi makanan tersebut. Ternyata Gubernur DIY itu menyukai jadah tempe. Setelah itu mantan Wakil Presiden RI itu sering mengutus pengawalnya untuk membeli jadah tempe ke Kaliurang. Sejak saat itulah makanan Jadah tempe menjadi terkenal dan menjadi makanan khas Yogyakarta khususnya di Kaliurang hingga saat ini.

 

Topic:

  • Febriana Sintasari

Berita Terkini Lainnya