Comscore Tracker

BKKBN: Ratusan Keluarga Berisiko Stunting Terdampak Gempa Cianjur

Pascagempa, mereka kesulitan mengakses fasilitas sanitasi

Sleman, IDN Times - Gempa bumi Cianjur, Jawa Barat memberi dampak pada berbagai sektor. Termasuk pada keluarga yang berisiko tinggi stunting. 

Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), Hasto Wardoyo, menyebut ratusan keluarga prasejahtera terdampak bencana gempa Cianjur.

"Pendataan keluarga di Cianjur, kita menemukan sekitar 300-an keluarga (berisiko tinggi stunting)," kata Hasto saat ditemui wartawan usai acara 'Sosialisasi dan Pembekalan Penyuluh Agama dalam Percepatan Penurunan Stunting' di Sahid Hotel, Sleman, Rabu (30/11/2022).

1. Stunting di Cianjur

BKKBN: Ratusan Keluarga Berisiko Stunting Terdampak Gempa CianjurBhayangkari turut serta menghibur anak-anak korban gempa Cianjur. (IDN Times/Istimewa)

Berdasarkan data dari Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), prevalensi stunting Jawa Barat sebesar 24,5 persen. Sementara itu, untuk Kabupaten Cianjur sebesar 33,7 persen.

Hasto menyebut, sebanyak 300-an keluarga yang terdampak bencana gempa bumi Cianjur, dan berisiko tinggi stunting tersebut, telah masuk dalam program keluarga prasejahtera.

Baca Juga: BKKBN Dorong Penyuluh Agama untuk Edukasi Pencegahan Stunting

2. Perlu perhatian khusus

BKKBN: Ratusan Keluarga Berisiko Stunting Terdampak Gempa CianjurIlustrasi pencegahan stunting. (ANTARA FOTO/Maulana Surya)

Ratusan keluarga yang terdampak gempa dan berpotensi stunting tersebut perlu perhatian khusus. Pasalnya, berdasar data BKBN, salah satu penyebab stunting selain nutrisi ada fasilitas sanitasi di rumah.

"BKKBN punya data keluarga berisiko tinggi stunting, itu punya ciri dia itu masih usia subur tapi fasilitasnya kurang. Iya, (semakin berisiko korban gempa) karena dia kehilangan tempat, sanitasi, lingkungan," kata Hasto.

3. Turut terjun ke lapangan

BKKBN: Ratusan Keluarga Berisiko Stunting Terdampak Gempa CianjurKondisi tenda pengungsian darurat, Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Rabu (23/11/2022). Pada pukul 17.00 WIB Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memperbaharui data warga yang terdampak gempa Magnitudo 5,6 di Cianjur, per sore ini ada 61.908 orang yang mengungsi (ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya)

BKKBN, juga mencoba mengurangi beban dari para korban bencana gempa Cianjur. BKKBN mengerahkan bantuan untuk keluarga berisiko stunting, termasuk mengerahkan para penyuluh.

Disebutkannya ada kegiatan kemitraan dengan para petugas di lapangan. "Dengan penyuluh, ada anggaran kemitraan untuk kegiatan untuk bisa membantu bencana, tapi sebagian secara sukarela dari karyawan BKKBN," ujar Hasto.

Baca Juga: PSE UGM Dorong Pemerintah lakukan Konversi LPG ke Kompor Listrik

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya