Comscore Tracker

5 Tipe Orgasme pada Perempuan, yang Manakah Versimu?

Gak cuma melalui stimulasi area genital, lho!

Orgasme kerap dijadikan patokan kepuasan saat berhubungan intim. Namun mencapai orgasme yang sama setiap saat bisa menjadi hal yang membosankan. Selain itu tak semua wanita mendapatkan orgasmenya melalui penetrasi, tapi ada juga yang melalui masturbasi dan foreplay.

Selama ini mungkin kita beranggapan bahwa perempuan hanya mampu orgasme satu tipe saja. Padahal, kaum hawa ternyata memiliki berbagai tipe orgasme berbeda. Ini karena perempuan memiliki banyak area sensitif sensual yang bisa dirangsang dan memantik orgasme.

Well, pada dasarnya orgasme wanita bervariasi dari segi intensitas, frekuensi, dan sensasi. Nah ini dia tipe-tipe orgasme yang sudah kita rangkum khusus buat kamu. Check ‘em out!

1. Orgasme klitoris

5 Tipe Orgasme pada Perempuan, yang Manakah Versimu?ilustrasi orgasme klitoris (unsplash.com/Deon Black)

Punya julukan “orgasme vanilla”, orgasme klitoral dianggap sebagai tipe yang paling umum dialami. Orgasme ini didapatkan dari stimulasi langsung pada area klitoris. Klitoris mungkin tampak seperti benjolan kecil diluar, tetapi memiliki kejutan tersendiri di bagian dalamnya.

Masturbasi bisa menjadi cara untuk mengeksplorasi area ini dan mengetahui apa yang terbaik buat kamu. Sehingga nantinya kamu lebih paham dalam mengarahkan pasangan untuk memuaskanmu.

2. Orgasme vagina

5 Tipe Orgasme pada Perempuan, yang Manakah Versimu?ilustrasi orgasme vagina (unsplash.com/Deon Black)

Orgasme ini lebih sering dicapai melalui hubungan intim daripada rangsangan klitoris. Dengan G-spot sebagai sorotan utama, sensasi yang diperoleh dari orgasme vaginal terasa lebih lama. Bahkan beberapa wanita yang mengalami orgasme ini juga berpeluang mendapatkan multi-orgasme.

Baca Juga: 5 Penyebab Vagina Berdarah Pasca Hubungan Seksual, Berbahayakah?

3. Blended Orgasm

5 Tipe Orgasme pada Perempuan, yang Manakah Versimu?ilustrasi orgasme melalui penetrasi (unsplash.com/Deon Black)

Sesuai namanya, orgasme campuran (blended orgasm) terjadi karena adanya stimulasi klitoris dan vagina secara bersamaan. Biasanya proses untuk mendapatkan orgasme “kombo” ini memerlukan waktu satu hingga 15 menit.

Bagi sebagian wanita, misionaris dianggap sebagai posisi terbaik untuk orgasme ini karena klitoris tergesek saat penetrasi. Sedangkan lainnya merekomendasikan posisi woman-on-top karena lebih mudah memberi perhatian pada titik rangsang yang diinginkan.

4. Coregasm

5 Tipe Orgasme pada Perempuan, yang Manakah Versimu?ilustrasi berolahraga untuk mendapatkan coregasm (pexels.com/Dinielle De Veyra)

Coregasme ini dipicu oleh aktivitas berolahraga. Wanita yang pernah mengalami mendeskripsikannya sebagai orgasme yang “kurang intens” tapi tetap memuaskan.

Untuk mendapatkan orgasme ini kamu bisa mencoba olahraga hanging leg raise untuk melatih perut bagian bawah. Karena coregasme biasanya dimulai dari otot perut sebelum akhirnya turun ke bagian intim.

5. Nipple Orgasm

5 Tipe Orgasme pada Perempuan, yang Manakah Versimu?ilustrasi orgasme melalui stimulasi puting payudara (unsplash.com/Dainis Graveris)

Puting payudara adalah termasuk zona erogenik atau zona sensitif seksual. Seseorang bisa mencapai orgasme hanya dengan stimulasi puting saja tanpa menyentuh area genital.

Melansir dari laman Medical News Today, sebuah penelitian mengungkapkan bahwa stimulasi pada puting mampu mengaktifkan bagian otak yang juga aktif dengan stimulasi alat kelamin. Oleh karena itu, untuk mendapatkan orgasme ini sangat diperlukan fokus selama proses menstimulasi.

Di antara 5 tipe orgasme di atas, orgasme mana nih yang paling sering kamu dapatkan?

Baca Juga: 7 Manfaat Rutin Berhubungan Seks dengan Pasangan, Full Senyum

Anna Mei Photo Community Writer Anna Mei

Introvert who has a lot of things in her suitcase.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya