Comscore Tracker

Begini Cara Korea Utara Gunakan Teknologi untuk Batasi Gerak Warganya

Sangat sulit mengakses informasi dari luar Korea Utara

Sudah bukan rahasia lagi jika Korea Utara sangat ketat dalam mengontrol warganya, termasuk akses informasi yang mereka dapatkan. Negara yang dipimpin oleh Kim Jong-un ini menggunakan kecanggihan teknologi untuk mengawasi dan membatasi ruang gerak warganya.

Bagaimana bisa? Simak penjelasan berikut ini dilansir dari laporan jurnalis Martyn Williams, Business Insider, dan berbagai sumber lainnya!

1. Pemerintah punya kontrol penuh atas akses internet

Begini Cara Korea Utara Gunakan Teknologi untuk Batasi Gerak Warganyafrance24.com

Jika kamu mengira Korea Utara sama sekali tidak memiliki akses terhadap internet, maka kamu keliru. Nyatanya, akses terhadap internet kian meningkat seiring dengan semakin banyaknya warga yang membeli smartphone. Akan tetapi, internet dikendalikan dan dipantau oleh pemerintah, tepatnya sebuah agensi bernama Bureau 27. 

“Keseluruhan infrastruktur dijalankan oleh pemerintah dan layanan keamanan sangat berhubungan dengan jaringan telekomunikasi,” tulis Williams pada laporannya.

2. Warga Korut dilarang berkomunikasi dengan orang di negara lain

Begini Cara Korea Utara Gunakan Teknologi untuk Batasi Gerak Warganyabusinessinsider.com

Tugas lain dari Bureau 27 adalah mengawasi warga Korea Utara yang berusaha berkomunikasi dengan orang dari negara lain. Karena memiliki akses terhadap internet dan jaringan telepon, maka ini bukanlah hal yang sulit, menurut laporan dari Amnesty International. 

Warga yang tertangkap akan mendapatkan hukuman. Bisa berupa penjara ataupun denda. Terlebih lagi, semua orang di sana juga saling mengawasi satu sama lain. Jadi, ketika ada seseorang yang melanggar aturan, teman, tetangga, dan saudaranya akan melapor ke Bureau 27.

3. Smartphone yang dipakai warga dipasangi alat penyadap

Begini Cara Korea Utara Gunakan Teknologi untuk Batasi Gerak Warganyabusinessinsider.sg

Korea Utara mengimpor smartphone murah buatan negara tetangga, yaitu Tiongkok. Setelah itu, mereka akan mendistribusikannya di bawah nama brand lokal. Namun ternyata itu bukanlah smartphone impor biasa. 

Mereka disisipi software penyadap bernama Red Flag yang tidak akan terdeteksi oleh penggunanya sendiri. Software tersebut memonitor segala aktivitas dan mengambil screenshot secara berkala untuk dikirimkan ke komputer induk. 

4. Bukan smartphone saja yang disadap, komputer pun sama

Begini Cara Korea Utara Gunakan Teknologi untuk Batasi Gerak Warganyathehackernews.com

Hal yang sama pun dilakukan untuk komputer dan laptop. Bisa dipastikan bahwa semua warga Korut menggunakan sistem operasi berbasis Linux yang biasa disebut sebagai Red Star. Melaluinya, pemerintah bisa mendapatkan akses terhadap semua aktivitas internet dan offline yang dilakukan oleh warganya.

Baca Juga: 7 Fitur Tersembunyi Google Maps yang Jarang Diketahui, Sudah Coba?

5. Internet juga dimanfaatkan untuk alat propaganda

Begini Cara Korea Utara Gunakan Teknologi untuk Batasi Gerak Warganyaforeignpolicy.com

Selain memonitor penggunaan internet, pemerintah juga memanfaatkannya sebagai alat propaganda. Jika kamu mengakses situs-situs Korea Utara, kamu bisa melihat seberapa banyak pemberitaan yang dibuat untuk kepentingan pemerintah, terutama sang supreme leader.

Berita internasional sangatlah jarang atau bahkan tidak ada di sana. Ini merupakan langkah untuk mengisolasi penduduk dari isu-isu luar negeri. 

6. Wi-Fi publik dilarang di Korea Utara

Begini Cara Korea Utara Gunakan Teknologi untuk Batasi Gerak Warganyaleskompi.com

Sebagai pemburu Wi-Fi gratis, kamu akan menderita jika tinggal di Korea Utara. Pasalnya, negara tersebut memberlakukan pelarangan Wi-Fi publik. Apa alasan dari aturan tersebut?

Menurut laporan dari Williams, dulunya ada kedutaan besar Korut yang memakai jaringan tersebut. Hal ini membuat warga di sekitarnya ikut mengakses sehingga pemerintah tidak bisa menyadap aktivitas mereka di internet. 

Mereka pun kemudian melarang penggunaan Wi-Fi publik. Sebagai gantinya, pemerintah mengeluarkan jaringan publik bernama Mirae (yang artinya masa depan). Warga dapat mengaksesnya menggunakan aplikasi buatan pemerintah.

7. Para pengakses situs porno akan mendapatkan hukuman mati

Begini Cara Korea Utara Gunakan Teknologi untuk Batasi Gerak Warganyathecompanion.in

“Menonton pornografi adalah hal yang dilarang keras. Saya pernah mendengar bahwa kamu bisa dieksekusi hanya dengan menonton video porno,” ungkap Williams.

Ia menambahkan bahwa video porno yang dimaksud adalah yang berasal dari situs-situs asing. Bahkan laporan dari Amnesty International menyatakan bahwa pernah ada pasutri yang menonton video porno dieksekusi mati di hadapan banyak orang.

8. Jangan harap bisa menonton serial dan konten asing di Korea Utara

Begini Cara Korea Utara Gunakan Teknologi untuk Batasi Gerak Warganyamarketwatch.com

Netflix, Disney+, dan lainnya tidak tersedia di Korea Utara. Bahkan jika kamu bisa menembusnya dengan VPN, kamu akan menghadapi konsekuensi yang cukup berat. Dipenjara atau bahkan dieksekusi mati. Semua TV kabel dan radio luar negeri pun tidak akan bisa diakses di negara tersebut. 

Penyadapan perangkat dan internet benar-benar membuat warga Korea Utara terisolasi dari dunia luar. Bagaimana pendapatmu soal cara yang dilakukan pemerintah Korut ini?

Baca Juga: 7 Aplikasi Ini Ternyata Bikin Boros Kuota Internet, Cek Penggunaannya!

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya