Comscore Tracker

Dua Gending Baru dari Keraton Yogyakarta untuk Rayakan Sumpah Pemuda 

Bisa kamu dengarkan di berbagai platform musik digital, lho

Yogyakarta, IDN Times - Keraton Yogyakarta melalui KHP Kridhomardowo meluncurkan 2 gending baru bertepatan dengan peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-92, Rabu (28/10/2020).

Gending yang juga dibuat untuk memperingati kebhinnekaan ini termuat dalam Album Gendhing Gati Volume 2.

Peluncuran album ini ditandai dengan penampilan Abdi Dalem Wiyaga dan Musikan memainkan dua gending baru di Bangsal Mandalasana Keraton Yogyakarta. Acara ini juga disiarkan melalui kanal YouTube Kraton Jogja menimbang situasi pandemi COVID-19.

"Gendhing gati ini kita rasa penting karena tentang semangat perjuangan, semangat kemerdekaan, semangat kebhinekaan itu sangat kuat karena gendingnya menggunakan alat musik keprajuritan. Seperti tambur dan terompet. Ini memang sangat khas dan hanya ada di Keraton Yogyakarta," kata KPH Notonegoro selaku Penghageng KHP Kridhomardowo.

Baca Juga: Peringati HUT RI, Keraton Yogyakarta Luncurkan Album Gendhing Gati

1. Gendhing Gati Taruno

Dua Gending Baru dari Keraton Yogyakarta untuk Rayakan Sumpah Pemuda KPH Notonegoro selaku Penghageng KHP Kridhomardowo. IDN Times/Tunggul Damarjati

KPH Notonegoro menjelaskan, Album Gendhing Gati Volume 2, berisi 16 judul gendhing gati. Meliputi 14 gending lama yang direkam kembali plus 2 judul baru.

Salah satu dari judul baru itu adalah "Gendhing Gati Taruno" ciptaan Sri Sultan Hamengku Buwono X. Komposisinya disusun oleh MW Susilomadyo.

"Gending itu adalah gending Yasan Dalem, jadi dibuat berdasarkan Dhawuh Dalem," terang Notonegoro.

Taruno sendiri dapat diartikan 'Muda'. Gendhing Gati Taruno memiliki karakter agung, ceria, ekspresif, dan gembira layaknya para pemuda. Sejalan dengan semangat Hari Sumpah Pemuda yang diperingati tiap tanggal 28 Oktober.

"Semangat Sumpah Pemuda sesungguhnya bagi kami bukan hanya semangat kepemudaan. Bahwa pada saat itu pemuda umur 20 tahunan dapat memberikan impact yang sangat besar pada republik ini," ungkap Notonegoro.

Gendhing ini melibatkan instrumen tiup, berupa terompet yang dimainkan Abdi Dalem Musikan, sehingga membentuk jalinan lagu sendiri dengan suara 1 dan suara 2 atau polifonik.

"Di mana gending tradisional menggunakan gamelan itu dipadukan dengan alat musik barat sehingga menghasilkan suatu harmoni baru yang menghasilkan keindahan baru," kata Notonegoro.

2. Gendhing Gati Bhinneka

Dua Gending Baru dari Keraton Yogyakarta untuk Rayakan Sumpah Pemuda Abdi Dalem Wiyaga dan Musikan memainkan dua gending baru di Bangsal Mandalasana Keraton Yogyakarta untuk memperingati Hari Sumpah Pemuda, Rabu (28/10/2020). IDN Times/Tunggul Damarjati

"Gendhing Gati Bhinneka" menjadi judul baru selanjutnya yang ada di Album Gendhing Gati Volume 2. Sama seperti "Gendhing Gati Taruno", ini merupakan buah karya dari Sri Sultan Hamengku Buwono X yang komposisinya kemudian direka-reka oleh RP Ngeksibronto.

Kata 'Bhinneka' dari "Gendhing Gati Bhinneka" mempunyai arti beraneka ragam, layaknya irama dan melodi dari gending ini.

"Dalam gati ini kita mencoba merayakan kebhinnekaan Indonesia," tutur Notonegoro.

"Gendhing Gati Bhinneka" mempunyai berbagai kekhasan dan keunikan, seperti intro yang tidak seperti gendhing gati pada umumnya. Karena terdapat pangkat buka atau adangiyah oleh bonang barung yang berkolaborasi dengan balungan, seperti halnya racikan Gendhing Sekaten.

Pangkat buka dilanjut dengan alunan alat tiup barat disertai buka kendhang. Memadukan unsur harmoni setiap jenis instrumen dengan motif kendhangan khusus.

Adapun penambahan instrumen khusus, yakni ketipung, dog-dog, dan kecer yang merupakan instrumen musik keprajuritan seperti halnya terompet dan tambur. Irama yang disajikan cenderung lebih cepat, menciptakan nuansa musikal yang agung, berwibawa, dan dinamis.

"Harapannya melalui gending ini kita bisa mengingat kembali semangat pemuda pada tahun 1928 dalam membentuk republik ini dan kita bisa mengingat kembali, bahwa republik ini juga terbentuk dari kebhinekaan," paparnya.

3. Karawitan dari masa ke masa

Dua Gending Baru dari Keraton Yogyakarta untuk Rayakan Sumpah Pemuda Abdi Dalem Wiyaga dan Musikan memainkan dua gending baru di Bangsal Mandalasana Keraton Yogyakarta untuk memperingati Hari Sumpah Pemuda, Rabu (28/10/2020). IDN Times/Tunggul Damarjati

Selain dua karya baru tadi, untuk 14 gending lama yang termuat dalam album volume 2 ini antara lain "Gati Branta Wiwaha", "Gati Buntal", "Gati Harjuna Asmara", "Gati Jendral", "Gati Kapten", "Gati Kingkin", "Gati Komis", "Gati Kuda", "Gati Mandra", "Gati Marinir", "Gati Padhamara", "Gati Priya", "Gati Usar", dan "Gati Weni".

Belasan gendhing gati, beserta Gendhing Gati Volume 1 yang rilis Agustus 2020 lalu bisa dinikmati melalui berbagai platform musik, seperti Spotify dan iTunes, serta tersedia juga di Youtube Channel Kraton Jogja.

Notonegoro berharap dengan dirilisnya album ini, masyarakat juga bisa menikmati dan mengamati perkembangan karawitan di Keraton Yogyakarta dari masa ke masa.

"Selain mangayubagya Hari Sumpah Pemuda dan memperingati kebhinnekaan masyarakat Indonesia, tentu juga sebagai edukasi agar para pendengar, khususnya pecinta seni karawitan dan musik bisa menikmati perkembangan karawitan di keraton dari mana saja dan kapan saja," tandas Notonegoro.

Baca Juga: Seekor Ular Muncul di Keraton Yogyakarta saat Haul Sultan HB IX

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya