Comscore Tracker

PolGov: Warganet Kecewa Pemerintah Inkonsisten Menangani COVID-19

PolGov juga berikan beberapa rekomendasi bagi pemerintah

Sleman, IDN Times - Research Centre for Politics and Government (PolGoV), Departemen Politik dan Pemerintahan, Fisipol UGM dalam analisis yang dilakukan pada platform Twitter periode 14-18 Mei 2020 mengungkap, banyak pengguna media sosial atau warganet khususnya Twitter merasa kecewa atas inkonsistensi yang dilakukan oleh pemerintah dalam menangani COVID-19.

Peneliti PolGov UGM, Wegik Prasetyo mengatakan, selain kekecewaan terhadap inkonsistensi dan lemahnya koordinasi pemerintah, netizen juga merasa kecewa terhadap ketidakpatuhan sebagian masyarakat terhadap protokol kesehatan.

"Mereka memandang, kerja keras yang telah dilakukan selama ini dalam menanggulangi COVID-19 tidak diikuti dengan komitmen, kedisiplinan, dan konsistensi pemerintah dan sebagian masyarakat," ungkapnya pada Senin (1/6).

Baca Juga: Psikolog UGM: #IndonesiaTerserah Bentuk Luapan Kekecewaan Nakes

1. Temukan ribuan kicauan kekecewaan

PolGov: Warganet Kecewa Pemerintah Inkonsisten Menangani COVID-19Ilustrasi antrean penumpang di Bandara Internasional Soekarno Hatta (Dok. Angkasa Pura II)

Wegik menyebutkan di media sosial Twitter, warganet banyak menunjukkan contoh inkonsistensi serta ketidaksinkronan kebijakan yang diambil pemerintah. Di antaranya mengenai penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang sering kali dianggap tidak selaras dengan kebijakan lain, seperti kebijakan mudik, transportasi, pelarangan kerumunan warga, dan lain sebagainya.

Dia menjelaskan, munculnya tagar #IndonesiaTerserah dan #TerserahIndonesia pertama kali pada Kamis, 14 Mei 2020 menjadi salah satu bentuk respons kekecewaan warganet terhadap pemerintah. Kekecewaan ini berlanjut pada Jumat, 15 Mei 2020, di mana kicauan mengenai tagar serupa mencapai 3.758 cuitan.

"Perbincangan di Twitter melihat bahwa kejadian di bandara Soekarno Hatta tidak selaras dengan kebijakan pembatasan transportasi darat antar provinsi terutama di pulau Jawa. Inkonsistensi kebijakan tersebut menimbulkan celah yang dimanfaatkan oleh sebagian masyarakat untuk tidak mematuhi protokol kesehatan," terangnya.

2. Total tagar kekecewaan mencapai 10.581

PolGov: Warganet Kecewa Pemerintah Inkonsisten Menangani COVID-19Twitter.com/fikrizzudinoor

Menurut Wegik, jika ditotal dalam periode 14-18 Mei 2020, kicauan netizen berkenaan dengan kedua tagar tersebut mencapai 10.581 cuitan. Dari ribuan kicaun tersebut, teridentifikasi ada lima provinsi yang menempati urutan terbanyak, yakni Jawa Barat (650 twit), Jawa Timur (590 kicauan), DKI Jakarta (570 kicauan), Jawa Tengah (420 kicauan), Yogyakarta (350 kicauan) dan disusul Banten (100 kicauan).

Dia menjelaskan, sebenarnya kepercayaan publik terhadap pemerintah memainkan peran penting agar kebijakan yang diambil bisa mendapatkan dukungan yang luas. Konsistensi ini pada prinsipnya akan membantu meningkatkan efektivitas dalam menekan dan memutus rantai penyebaran COVID-19.

"Sebaliknya, inkonsistensi dan kegagalan dalam sinkronisasi antarkebijakan dan antar-elemen pemerintahan tidak hanya memperlama masa pandemik. Hal ini justru berpotensi memperdalam krisis ekonomi dan kesehatan," jelasnya.

3. Beberapa rekomendasi

PolGov: Warganet Kecewa Pemerintah Inkonsisten Menangani COVID-19Suasana Ramainya Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta pada 14 Mei 2020 (Dok. Istimewa)

Berdasarkan analis tersebut, ada beberapa rekomendasi yang diberikan oleh PolGoV untuk memperkuat kepercayaan publik. Pertama, pemerintah perlu merespons kritik publik dengan menghasilkan kebijakan yang terintegrasi, terarah dan konsisten terhadap prinsip-prinsip dasar tertentu. Kedua, perlunya ruang yang fleksibel untuk evaluasi kebijakan tetap harus dibuka sehingga pemerintah bisa adaptif terhadap perkembangan terbaru.

"Ketiga, perlu adaptasi kebijakan terhadap perkembangan yang ada harus didasarkan pada data yang kuat dan bisa dipertanggungjawabkan. Perubahan kebijakan yang ada juga perlu dikomunikasikan secara luas dan kontinyu dengan argumen yang mudah dipahami publik,” paparnya.

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya