Comscore Tracker

Pilkades Sleman Diwarnai Persaingan Antaranggota Keluarga

Ada 5 kalurahan yang calonnya masih punya hubungan keluarga

Sleman, IDN Times - Kontestasi Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) Sleman akan diwarnai persaingan antarcalon yang masih memiliki hubungan keluarga.

Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Kalurahan Sleman, Budiharjo mengungkapkan, setidaknya ada lima kalurahan di Kabupaten Sleman yang calonnya memiliki hubungan keluarga.

Baca Juga: Pemkab Sleman Ajukan Penambahan Anggaran meski Pilkades Diundur 

1. Berikut calon-calon yang akan bersaing di 5 kalurahan

Pilkades Sleman Diwarnai Persaingan Antaranggota KeluargaKepala Dinas PMD Sleman, Budiharjo. IDN Times/Siti Umaiyah

Lima kalurahan tersebut yakni Kalurahan Margoluwih, Seyegan dengan calon Supriyati yang melawan suaminya Sunaryo. Kalurahan Kepuharjo, Cangkringan, yang mana Heri Suprapto (petahana) akan berebut kursi dengan putranya, Amino Fajar Nugroho.

Di Kalurahan Sumberejo, Tempel, Ika Puji Astuti akan bersaing dengan sang suami, Andjar Purwanto. Di Kalurahan Sumberagung, Moyudan ada Duldjiman yang akan bersaing dengan putrinya Agustin Dwiaryani, serta terakhir di Kalurahan Sidoagung, Godean yang mana ada Titis Sukatni dan Edy Utomo merupakan kakak beradik kandung.

"Mereka semua sudah lolos persyaratan dan telah ditetapkan sebagai bakal calon Lurah," ungkapnya," ungkapnya pada Jumat (11/9/2020) lalu.

2. Terpaksa mengajak istri lantaran tak ada yang berminat mencalonkan diri

Pilkades Sleman Diwarnai Persaingan Antaranggota KeluargaIlustrasi (IDN Times/Mardya Shakti)

Sunaryo, salah satu calon Lurah di Margoluwih, Seyegan diketahui akan melawan istrinya sendiri, Supriyati. Sunaryo mengungkapkan, alasan utama mengapa dia akan bersaing dengan istrinya lantaran memang di kalurahannya tidak ada yang berminat mencalonkan diri hingga akhir pendaftaran. Akhirnya, dia mengajak istrinya untuk maju bersama-sama dan menjadi rival.

"Dari masyarakat Margoluwih sudah diumumkan sampai pendaftaran kan gak ada. Dengan terpaksa, saya ngajak istri saya dan juga berminat," terangnya.

Sunaryo menjelaskan, dirinya memiliki persiapan tersendiri serta tim dan jurus tersendiri untuk bisa menang. Begitu pun dengan istrinya. Menurutnya, meskipun menjadi rival dalam pemilihan Lurah, hubungan dirinya dan istrinya juga baik-baik saja. Yang mana dirinya berusaha membedakan antara urusan pribadi dengan pencalonan.

"Kalau di rumah tetap biasa menjadi suami istri. Kita bisa memilah ini keluarga. Anak-anak gak masalah. Itu bentuk perjuangan dari ibu dan bapak. Kalau harapan dari kami, yang menang saya. Namun andai kata yang menang istri, tidak apa-apa, legowo," katanya.

Hal yang sama diungkapkan oleh istrinya, Supriyati, jika dirinya sudah memiliki strategi tertentu dan tidak ada permasalahan keluarga terkait pencalonannya.

"Jelas ada strategi tertentu untuk maju Pilkades. Strateginya sama-sama cari kader, untuk penggalangan masa. Tanggapan keluarga, semuanya mendukung," paparnya.

3. Petahana melawan anaknya sendiri

Pilkades Sleman Diwarnai Persaingan Antaranggota KeluargaIlustrasi (IDN Times/Arief Rahmat)

Sementara itu, di Kepuharjo, Cangkringan ada Heri Suprapto, petahana yang kembali turun ke panggung persaingan Pilkades Sleman. Kali ini, dirinya akan bersaing melawan anaknya sendiri, Amino Fajar Nugroho.

Heri menjelaskan, jika persaingan keduanya mengalir begitu saja. Dirinya pun pasrah jika nantinya masyarakat akan menjatuhkan pilihan pada dirinya maupun anaknya.

"Ngeli mawon (mengalir saja) terserah masyarakat. (Persiapan) mboten, wong tesih ndangu. Tesih Desember (Belum persiapan, karena masih lama. Masih Desember)," jelasnya.

Sementara itu, Amino mengatakan jika keinginannya maju dalam kontestasi adalah karena dorongan dari teman-teman Karang Taruna. Kebetulan dirinya merupakan anggota Karang Taruna.

Menurut Amino, ketika dirinya menyampaikan keinginannya kepada Bapaknya, yang akhirnya juga menjadi rivalnya dalam Pilkades, Bapaknya pun menyetujui. Dia menjelaskan jika dirinya akan bersaing secara sehat dengan bapaknya.

"Strategi khusus sih tidak. Jadi lebih ke memberikan pilihan ke warga, bahwa ada calon dari kalangan anak muda. Yang saya rasa tantangan ke depan tentunya berbeda dengan 5 tahun yang lalu. Kita memang sudah sepakat dari awal berkompetisi. Jadi memang sudah pribadi masing-masing, sama-sama tahu," paparnya.

Pilkades Sleman sendiri nantinya akan berlangsung secara serentak di 49 kalurahan dengan total 1.102 TPS yang sudah dipersiapkan.

Baca Juga: Pemkab Sleman Ajukan Penambahan Anggaran meski Pilkades Diundur 

Topic:

  • Siti Umaiyah
  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya