Comscore Tracker

Ingin Indonesia Maju, 2 Pesan dari Jusuf Kalla untuk Mahasiswa 

Siap Pak JK

Sleman, IDN Times – Mengapa satu bangsa maju, lainnya tidak? Mengapa ada negara yang maju, tetapi tak punya kekayaan alam, seperti Jepang, Korea, Singapura? Mengapa ada negara yang tak maju, padahal mempunyai banyak kekayaan alam? Deretan pertanyaan dilontarkan Wakil Presiden Jusuf Kalla saat memulai kuliah umum di hadapan ratusan mahasiswa baru di Universitas Aisyiyah (Unisa) Yogyakarta, Kamis (10/10). Memancing mahasiswa baru untuk mengetahui jawabannya lebih banyak dari sosok pemimpin negeri ini.

“Manusia yang bikin bangsa maju atau tidak. Punya semangat, kemampuan dan kecerdasan manusia. Bukan soal sumber daya alamnya saja,” kata Jusuf Kalla.

Lantas apa pesan Jusuf Kalla untuk generasi muda ini?

1. Pendidikan Indonesia harus inovatif dan berbasis ketrampilan

Ingin Indonesia Maju, 2 Pesan dari Jusuf Kalla untuk Mahasiswa Pixabay/geralt

Bagi JK, demikian sapaan akrabnya, negara disebut maju apabila ada nilai tambah berupa peningkatan kemampuan SDM dan SDA. Nilai tambah kemampuan SDM berupa kemampuan menciptakan atau melakukan inovasi teknologi. Sementara teknologi didapatkan dari riset dan pendidikan.

Pendidikan di dunia dibagi menjadi dua jalur, yaitu pendidikan yang liberal (liberal education) dan pendidikan yang berbasis ketrampilan. Pendidikan yang liberal adalah pendidikan yang mengajari berpikir bebas, cerdas, dan cepat sehingga inovatif sebagaimana dianut Amerika dan beberapa negara Eropa. Sedangkan pendidikan yang berbasis ketrampilan mengutamakan kemampuan membuat sesuatu, seperti Cina, Jepang, Korea, Taiwan.

“Indonesia di mana? Harus dua-duanya jalan. Jadi pendidikan yang mendidik menciptakan sesuatu dan melakukan sesuatu,” kata JK.

Baca Juga: UGM Batalkan Kuliah Umum Ustad Abdul Somad

2. Kemiskinan masih menjadi persoalan

Ingin Indonesia Maju, 2 Pesan dari Jusuf Kalla untuk Mahasiswa IDN Times/Muhamad Iqbal

Pertumbuhan perekonomian Indonesia baru lima persen dengan income per kapita di bawah Rp4.000. Menurut JK, kondisi itu memposisikan kemajuan Indonesia di tingkat menengah.

“Bagaimana bisa tumbuh menjadi negara berpenghasilan tinggi Rp10 ribu, Rp15 ribu? Butuh waktu,” kata JK.

Solusinya adalah membuat sistem pendidikan yang mampu mencetak SDM yang cerdas berpikir dan terampil bertindak.

3. Universitas itu masa depan, museum itu masa lalu

Ingin Indonesia Maju, 2 Pesan dari Jusuf Kalla untuk Mahasiswa thesun.co.uk

Masa depan Indonesia, lanjut JK, bergantung pada teknologi. JK mencontohkan akan selalu ada handphone baru, komputer baru, software baru.

“Bahkan perkembangan kemampuan handphone bisa lebih tinggi dari sekedar roket Apollo untuk membawa manusia naik ke bulan,” kata JK.

Sementara teknologi yang dihasilkan tak selalu digunakan untuk kebaikan, melainkan juga bisa membahayakan.

“Makanya kalau ada kerusuhan yang pertama dilakukan adalah menutup jaringan internet di daerah,” kata JK berkilah.

Alasannya, masa kini, jaringan internet menjadi alat untuk mengumpulkan banyak orang.

“Kalau dulu mengumpulkan orang lewat radio,” kata JK.

Untuk itulah, JK berpesan agar perguruan tinggi harus inovatif dengan menggelar riset-riset yang bisa diimplementasikan untuk masa depan. Yang diajarkan hari ini harus bisa bermanfaat untuk 10 tahun mendatang.  

“Universitas itu bicara masa depan, jadi harus ada riset. Kalau mengajarkan masa lalu itu seperti museum,” kata JK.

4. Orang yang paling kaya adalah yang drop out kuliah

Ingin Indonesia Maju, 2 Pesan dari Jusuf Kalla untuk Mahasiswa www.pixabay.com

Dalam setahun ada sekitar 900 ribu mahasiswa yang lulus dari sekitar 4.300 perguruan tinggi di Indonesia. Persoalannya, masih banyak lulusan kampus yang berorientasi menjadi pegawai pemerintahan alias aparatur sipil negara (ASN). Sementara yang terjaring ASN sekitar 50 ribu.

“Sisanya ke mana? Mestinya ke dunia swasta, profesional. Kalau enggak inovatif hanya akan mengajarkan (sarjana) jadi pengangguran,” kata JK.

Kondisi tersebut, menurut JK kebalikan dengan kisah orang-orang sukses lainnya. JK mencontohkan Bill Gates si pendiri Microsoft atau pun Mark Elliot Zuckerberg si pencipta Facebook adalah orang-orang yang justru kaya raya setelah drop out dari kuliahnya.

“Di dunia ini, orang yang paling kaya adalah mahasiswa yang DO. Karena mereka menggunakan otaknya untuk berinovasi. Tapi saya tak mengajarkan anda untuk DO ya,” kata JK yang disambut tawa mahasiswa.

Baca Juga: 77 Foto Terbaik Jusuf Kalla Dipamerkan di Makassar

Topic:

  • Febriana Sintasari

Just For You