Comscore Tracker

BPJS Ngutang Rp36 Miliar, RSUD Bantul Cari Pinjaman untuk Operasional

RSUD Bantul jamin pelayanan pasien tetap prima

Bantul, IDN Times - Tunggakan pembayaran BPJS kepada RSUD Panembahan Senopati Bantul mencapai Rp36,3 miliar.  Tunggakan ini terhitung mulai bulan Juni, Juli, Agustus dan September.

Adanya tunggakan dalam jumlah besar ini mengharuskan RSUD Bantul harus melakukan efisiensi agar pelayanan kepada pasien dan pembayaran biaya operasional bisa lancar.

"Jadi BPJS hingga saat ini belum melakukan pembayaran untuk klaim yang sudah jatuh tempo selama 4 bulan sebesar Rp36,3 miliar," kata Wakil Direktur Umum dan Keuangan, RSUD Bantul, Agus Budi Raharja ditemui di RSUD Bantul, Senin (11/11).

Baca Juga: Tunggakan Klaim RS Jogja Rp16 Miliar, BPJS: Jumlah Tidak Sebesar itu

1. RSUD Bantul tunda pembayaran utang pihak ketiga sebesar Rp22,5 miliar‎

BPJS Ngutang Rp36 Miliar, RSUD Bantul Cari Pinjaman untuk OperasionalWadir Umum dan Keuangan RSUD Bantul Agus Budi Raharja. IDN Times/Daruwaskita

Belum dibayarnya klaim oleh PBJS, maka hutang pihak ketiga sebesar Rp22,5 miliar belum dapat terbayarkan. 

"Ya kita melakukan penjadwalan ulang pembayaran utang kepada pihak ketiga namun demikian untuk sejumlah kebutuhan mendesak seperti obat-obatan harus dibayar terlebih dahulu," katanya. 

2. Terpaksa ajukan pinjaman dana talangan BPJS

BPJS Ngutang Rp36 Miliar, RSUD Bantul Cari Pinjaman untuk OperasionalIlustrasi pinjaman uang ke Bank Mandiri. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

Untuk menutupi klaim BPJS yang belum terbayar,  RSUD Bantul terpaksa mengajukan pinjaman dana talangan BPJS ke Bank Mandiri sebesar Rp15 miliar. 

"Kita juga mendapatkan dana dari Pemkab Bantul melalui pengajuan di APBD perubahan sebesar Rp10 miliar sehingga masih bisa dapat "bernapas"," tuturnya.

3. RSUD Bantul jamin pelayanan kepada konsumen tetap prima‎

BPJS Ngutang Rp36 Miliar, RSUD Bantul Cari Pinjaman untuk OperasionalPasien rawat jalan di RSPS Bantul sedang menunggu nomor antrian untuk berobat. IDN Times/Daruwaskita

Meski mengalami defisit, Gus Bud panggilan akrab Agus Budi Raharja ini memastikan pelayanan pasien tidak akan terganggu. Pihak rumah sakit berkomitmen memberikan pelayanan terbaik meski jasa pelayanan medis yang diterima oleh dokter baru diberikan 50 persennya saja.

Lebih jauh Gus Bud mengatakan dari tagihan klaim BPJS bulan Juni, Juli, Agustus dan September, BPJS hanya berjanji akan membayar untuk klaim 1 bulan saja sedangkan klaim 3 bulan lainnya belum jelas akan dibayar kapan.

"BPJS baru memberi informasi akan membayar klaim untuk 1 bulan saja sedangkan klaim 3 bulan belum jelas kapan akan dibayar," tuturnya.‎

Baca Juga: Naik Dua Kali Lipat, Ini 4 Fakta Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan 

Topic:

  • Febriana Sintasari

Just For You