Comscore Tracker

Aktivis 1998: Lagu 'Darah Juang' Kini Tinggal Kenangan

Politik identitas semakin mengancam konsensus pendiri bangsa

Bantul, IDN Times - Aktivis 1998 Yogyakarta menyatakan tantangan 21 tahun pasca reformasi adalah syair "Darah Juang" yang saat hanya menjadi kenangan. Keberadaan politik identitas kini juga makin santer digaungkan untuk merongrong konsensus kebangsaan yang dibangun para pendiri bangsa.

"Kita hingga saat ini masih prihatin pada ketidakadilan seperti lagu "Darah Juang" yang masih tetap ada. Namun ada sesuatu yang lebih besar lagi yang harus dilawan yaitu hadirnya politik identitas,"kata Supriyanto, aktivis 1998 yang juga perwakilan aktivis Gang Rode dalam Diskusi Refleksi 21 Tahun Gerakan Reformasi "Melanjutkan Tugas Kebangsaan Kita" yang berlangsung di Kampung Mataraman, Sewon, Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta, Senin petang (20/5).

1. Politik identitas membuat orang kehilangan akal sehat‎

Aktivis 1998: Lagu 'Darah Juang' Kini Tinggal KenanganIDN Times/Istimewa

Menurut Antok, sapaan akrab Supriyanto, gerakan mahasiswa dan aktivis demokrasi pada tahun 1998 berhadapan dengan rezim yang menindas rakyat namun saat ini Bangsa Indonesia melawan politik identitas yang membuat banyak orang kehilangan akal sehat dan rasionalitas.

Bahkan kata alumni mahasiswa UII Yogyakarta ini, politik identitas sudah masuk ke dalam perguruan tinggi yang semakin menjadi ancaman konsensus kebangsaan yang diprakarsai oleh bapak bangsa, yaitu negara dibangun untuk semua rakyat bukan untuk satu golongan atau agama saja.

"Dulu kita bergerak tidak pernah mengancam konstitusi negara dan saluran penyampaian aspirasi adalah DPR dan MPR," ucapnya.

Baca Juga: Amien Rais dan Batalnya Pengerahan Massa di Monas 20 Mei 1998

2. Pendukung khilafah tak punya andil dalam pergantian konstitusi negara‎

Aktivis 1998: Lagu 'Darah Juang' Kini Tinggal KenanganIDN Times/Daruwaskita

Antok menambahkan kebebasan menyampaikan pendapat terutama dalam pergantian konstitusi negara adalah hasil dari reformasi dan kini pihak pendukung khilafah tidak punya andil sama sekali.

"Ada penumpang gelap yang ingin mengubah konstitusi sesuai keinginan mereka," ujarnya.

3. Yang perlu dilawan saat ini kesenjangan sosial hingga penegakan hukum

Aktivis 1998: Lagu 'Darah Juang' Kini Tinggal KenanganANTARA FOTO/Aprillio Akbar

Sementara Hery Sebayang, aktivis 1998 di Yogyakarta mengatakan tantangan yang dihadapi mahasiswa saat ini berbeda dengan 21 tahun yang lalu.

"Yang perlu dilawan saat ini adalah kesenjangan sosial dan penegakan hukum serta lagu 'Darah Juang' yang kini tinggal kenangan," ujar politisi Partai Demokrat ini.‎

Baca Juga: 21 Tahun Meninggalnya Mozes: Tubuhnya Dibawa, Darahnya Mengering

Topic:

  • Paulus Risang

Just For You