Comscore Tracker

Diduga Dampak Reklamasi Teluk Jakarta, Kerang Hijau Menjadi Hitam

Nelayan tradisional kian tercekik

Jakarta, IDN Times- Kehidupan Halil (51), nelayan yang beraktivitas di Teluk Jakarta, semakin menderita akibat reklamasi. Selain penghasilan yang diperolehnya menipis, hasil laut yang terjaring juga kian habis. Selama 16 tahun menjaring kerang hijau, baru kali ini setiap harinya ia digelayuti rasa risau.

Halil kini mendapati keberadaan kerang hitam. Bukan sebagai biota laut yang langka, melainkan hasil laut yang terdampak aktivitas reklamasi.

“Dulu sebelum reklamasi gak ada kerang hitam kayak gini. Pas aktif reklamasi kerang hijaunya malah hitam semua. Karena lagi berhenti aja ini makannya ada kerang hijau, itu pun ambilnya susah,” kata Halil kepada IDN Times.

1. Kerang hitam tumbuhnya sangat lama

Diduga Dampak Reklamasi Teluk Jakarta, Kerang Hijau Menjadi HitamIDN Times/Vanny El Rahman

Menurut pengakuan Halil, waktu tumbuh kerang hitam sangat lama. Bila kerang hijau biasanya dipanen selama tiga bulan sekali, maka kerang yang sudah berwarna hitam memakan waktu dua kali lipat untuk mencapai ukuran panen.

Reklamasi juga memberikan dampak terhadap ukuran kerang hijau. “Sejak reklamasi ukuran kerang jadi lebih kecil. Kalau dulunya satu kilo sekitar 15-20 kerang, sekarang satu kilo sekitar 40-50 kerang,” tambahnya.

Baca Juga: 10 Potret Pulau G, Lahan Reklamasi yang Mirip Tempat Pembuangan Sampah

2. Kerang hitam isinya seperti sudah basi dan berlendir

Diduga Dampak Reklamasi Teluk Jakarta, Kerang Hijau Menjadi HitamIDN Times/Vanny El Rahman

Karena penasaran dengan isinya, IDN Times membuka dua kerang tersebut. Kerang hitam terlihat berlendir seperti kerang basi. Warnanya kekuningan pucat. Jauh berbeda dengan kerang hijau yang masih segar.

“Tengkulak gak bakal nerima kerang begini. Di pasar juga mana ada yang mau beli kerang kayak begini. Kalaupun dijual paling cuma Rp4 ribu sekilo,” sambung lelaki kelahiran Indramayu itu. 

3. Jumlah tangkapan berkurang drastis

Diduga Dampak Reklamasi Teluk Jakarta, Kerang Hijau Menjadi HitamIDN Times/Vanny El Rahman

Sebelum reklamasi, pendapatan Halil dari kerang hijau mencapai Rp1 juta hingga Rp1,5 juta setiap harinya. Hari ini, ia hanya bisa membawa pulang Rp100 ribu, paling banyak Rp150 ribu. Semua itu akibat aktivitas pembangunan reklamasi yang menghilangkan habitat biota laut.

“Dulu kerang hijaunya itu nempel (di tembok pemecah gelombang laut). Sekarang harus nyelem dulu supaya dapet kerangnya, itu pun jumlahnya gak banyak. Kalau bukan musim panen gak tahu nih nanti kerangnya ada atau gak,” jelas dia.

4. Membantah pernyataan bahwa di Teluk Jakarta tidak ada ikan

Diduga Dampak Reklamasi Teluk Jakarta, Kerang Hijau Menjadi HitamIDN Times/Vanny El Rahman

Mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, pernah mengatakan bahwa tidak ada ikan di Teluk Jakarta. Ungkapan senada juga diutarakan oleh pihak pengembang Pulau G, PT Agung Podomoro Land Tbk.

Setelah mengikuti Halil melaut, IDN Times menyaksikan bahwa Teluk Jakarta masih menjadi habitat bagi sejumlah biota laut. “Ya namanya laut gak mungkin gak ada ikan. Tinggal dirawat aja, dibersiin, gak ada limbah sama pembangunan reklamasi, pasti ikannya pada balik. Ahok ngomong gak ada ikan, emangnya dia pernah melaut ke sini?” tutupnya. 

Baca Juga: Soal Kontribusi Lahan Reklamasi, Anies: Jangan Salahkan yang Sekarang

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya