Comscore Tracker

Mengapa Pengadilan Manchester Tutupi Proses Sidang Reynhard Sinaga? 

Reynhard Sinaga menjalani 4 persidangan terpisah

Manchester, IDN Times - Selama 2 tahun, Pengadilan Manchester, Inggris menutup rapat proses pengadilan bagi Reynhard Sinaga, WNI yang terbukti bersalah dalam kasus penyerangan dan pemerkosaan. Sejak digelar sidang pertama kali pada bulan Mei 2018, pengadilan baru membuka ke publik pada Januari 2020. 

Seperti dilaporkan Manchester Evening News, ada dua fungsi mengapa proses hukum Reynhard harus ditutupi dari publik. Pertama, untuk menjamin para juri yang merupakan warga-warga sipil menilai dengan obyektif tanpa mengetahui proses persidangan lain.

Ini mengingat Reynhard harus menjalani empat persidangan terpisah. Dengan bersikap obyektif, maka diharapkan putusan terhadap Reynhard pun akan diambil secara adil. Kedua, persidangan tanpa publikasi berguna untuk mendorong para korban yang belum diidentifikasi untuk melapor kepada pihak berwenang.

Korban yang sudah melapor pun jadi lebih tenang dalam memberikan kesaksian. Jaksa percaya ada lebih dari 190 orang yang jadi korban Reynhard.

 

Baca Juga: Kronologi Tertangkapnya Reynhard Sinaga yang Diduga Perkosa 190 Orang

1. Persidangan Reynhard yang pertama terjadi pada Mei 2018

Mengapa Pengadilan Manchester Tutupi Proses Sidang Reynhard Sinaga? WNI Reynhard Sinaga yang dibui seumur hidup oleh Pengadilan Manchester, Inggris, karena kasus pemerkosaan pada 6 Januari 2020. Dokumentasi Kepolisian Manchester via BBC

Reynhard pertama kali dicurigai melakukan penyerangan secara seksual pada 2 Juni 2017. Salah satu korbannya sadarkan diri saat Reynhard melakukan penetrasi dalam keadaan telanjang. Perkelahian terjadi sampai keduanya harus dibawa ke rumah sakit dan polisi pun terlibat.

Korban mengambil handphone Reynhard yang setelah diselidiki polisi ternyata berisi banyak sekali foto dan video yang menunjukkan aksi bejatnya. Di persidangan, Reynhard membantah ia telah melakukan pemerkosaan kepada para laki-laki yang jadi korbannya. Ia bersikeras bahwa yang terjadi berdasarkan suka sama suka.

2. Polisi harus mencari para korban berbekal foto dan video di handphone Reynhard

Mengapa Pengadilan Manchester Tutupi Proses Sidang Reynhard Sinaga? Reynhard Sinaga terlihat meninggalkan apartemennya di Manchester, Inggris. (Dokumentasi Kepolisian Manchester via BBC)

Untuk membuktikan apakah Reynhard bersalah, polisi bertugas mencari para laki-laki yang ada dalam foto dan video dalam handphone tersebut. Ini bukan perkara mudah mengingat jumlahnya yang sangat banyak. Dilansir dari BBC, hakim Suzanne Goddard QC menyebut Reynhard adalah "predator seksual setan yang mengincar laki-laki muda".

Polisi pun harus menjelaskan kepada mereka yang diduga sebagai korban tentang peristiwa yang belum tentu mereka ingat. Dalam persidangan, Reynhard terbukti menggunakan obat bius yang dicampur ke dalam minuman keras agar para korban tak sadar saat ia melakukan kejahatannya.

Berbekal foto dan video, polisi meminta para korban untuk mengidentifikasi diri. Tak sedikit yang mengaku sangat terkejut karena peristiwa itu terjadi bertahun-tahun sebelumnya. Sisanya mengaku akhirnya mendapat jawaban setelah berkali-kali mendapatkan ingatan samar-samar soal kejadian tersebut.

3. Pemerintah mendorong individu yang menjadi korban atau terdampak kasus ini untuk melapor

Pihak berwajib pun sampai saat ini yakin masih banyak korban Reynhard yang belum terungkap. Oleh karena itu, pemerintah kota Manchester mengumumkan membuka pusat pengaduan korban, baik untuk yang berada di wilayah Inggris maupun internasional.

Seperti disampaikan melalui akun Twitter resmi Dewan Kota Manchester, ada dua cara untuk mengadukan kasus Reynhard. Pertama, individu yang merasa menjadi korban atau terdampak bisa menyampaikannya secara online lewat Major Incident Public Portal (MIPP). Alamat situsnya adalah https://mipp.police.uk/operation/06GMP19V24-P02

Kedua, ada kontak khusus jika individu ingin berbicara langsung dengan kepolisian. Bagi yang berada di Inggris, nomor yang bisa dihubungi adalah 0800 092 0410. Sedangkan untuk yang berlokasi di luar Inggris, nomor yang bisa dikontak 0207 158 0124.

Pemerintah juga membuka layanan dukungan dari badan-badan khusus yang spesifik untuk kasus ini. Nomor kontak di dalam wilayah Inggris adalah 0800 056 0154, sementara untuk yang di luar Inggris 0207 158 0011.

Baca Juga: Kemlu: Selama Proses Persidangan, Reynhard Sinaga Didampingi Pengacara

Topic:

  • Febriana Sintasari

Berita Terkini Lainnya