Comscore Tracker

Waspadai 7 Zat Berbahaya yang Terkandung dalam Asap Kebakaran Hutan!

Efeknya bagi kesehatan sungguh menakutkan!

Kemarau panjang dan adanya tangan-tangan jahat pembakar lahan membuat Indonesia kembali berjibaku dengan masalah asap dari kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Berdasarkan data dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), sejumlah wilayah mengalami dampak dari karhutla ini, antara lain Riau, Jambi, Kepulauan Riau, Sumatera Selatan, Sumatera Barat dan Kalimantan Barat.

Tak cuma mengganggu aktivitas warga, asap kebakaran hutan yang terhirup juga bisa menyebabkan gangguan pada sistem pernapasan. Apa saja zat berbahaya yang terkandung dalam asap hasil karhutla? Simak artikel ini sampai akhir!

1. Karbon monoksida

Waspadai 7 Zat Berbahaya yang Terkandung dalam Asap Kebakaran Hutan!voanews.com

U.S Forest Service menyebut bahwa asap hasil pembakaran mengandung karbon monoksida (CO). Ini merupakan gas beracun yang tidak bisa dilihat atau dicium baunya. Setiap kali sesuatu dibakar (terutama yang mengandung karbon), maka akan melepaskan sejumlah karbon monoksida, terang laman Centers for Disease Control and Prevention.

Menghirup karbon monoksida bisa menyebabkan pusing, sakit kepala, mual dan muntah. Ngerinya, jika kadar karbon monoksida sangat tinggi, bisa menyebabkan seseorang pingsan bahkan meninggal! Kelompok orang yang paling berisiko adalah bayi, orang tua (manula), orang dengan penyakit jantung kronis dan anemia.

2. Aldehida

Waspadai 7 Zat Berbahaya yang Terkandung dalam Asap Kebakaran Hutan!todayonline.com

Aldehida (CHO) ialah zat yang biasa ditemukan di asap hasil pembakaran. Menghirup aldehida menimbulkan serangkaian konsekuensi buruk bagi kesehatan. Seperti alergi pernapasan, penyakit neurodegeneratif, hipertensi dan lainnya. Ini mengacu pada penelitian berjudul "Aldehyde Sources, Metabolism, Molecular Toxicity Mechanisms and Possible Effects on Human Health".

Aldehida yang ditemukan dalam asap kayu termasuk formaldehida, akrolein, propionaldehida, butyraldehida, asetaldehida dan furfural, terang laman Thought Co. Lebih lanjut, kandungan aldehida di dalam asap hasil pembakaran adalah 0,6-5,4 g/kg kayu. Terlihat kecil, namun tetap membahayakan!

3. Metana

Waspadai 7 Zat Berbahaya yang Terkandung dalam Asap Kebakaran Hutan!newscientist.com

Selain itu, asap hasil pembakaran juga mengandung metana (CH4). Menghirup metana dalam jumlah kecil tidak menimbulkan efek bagi kesehatan. Sebaliknya, metana dengan konsentrasi tinggi bisa menggantikan oksigen di udara. Konsekuensinya, oksigen yang tersedia untuk bernapas menjadi semakin menipis!

Gejala setelah menghirup metana adalah detak jantung jadi cepat, pernapasan jadi cepat, kelelahan dan menyebabkan gangguan emosi. Bila oksigen yang tersedia semakin sedikit, kita akan mual, muntah, kolaps, kejang, koma bahkan bisa menimbulkan kematian, ungkap laman Canadian Centre for Occupational Health and Safety.

Baca Juga: [FOTO]Mengharukan Potret Petugas Pemadam Kebakaran Hutan di Kalimantan

4. Sulfur dioksida

Waspadai 7 Zat Berbahaya yang Terkandung dalam Asap Kebakaran Hutan!climatecentral.org

Sulfur dioksida (SO2) juga biasa ditemukan di dalam asap hasil pembakaran. Ini merupakan gas yang sangat reaktif, tidak berwarna dan berbau seperti korek api. Sulfur dioksida bereaksi dengan polutan di udara untuk membentuk partikel halus. Apa yang terjadi ketika kita menghirup sulfur dioksida?

Berbagai masalah kesehatan bisa timbul, seperti penyempitan dan pengetatan saluran udara di paru-paru, sesak napas dan batuk. Selain itu, sulfur dioksida juga menyebabkan iritasi pada sistem pernapasan dan mata. Resiko akan semakin parah pada penderita asma dan penyakit paru obstruktif kronik, terang laman Health Link British Columbia.

Baca Juga: 2.000 Orang Terkena ISPA Akibat Kabut Asap di Kalteng

5. Nitrogen oksida

Waspadai 7 Zat Berbahaya yang Terkandung dalam Asap Kebakaran Hutan!greenpeace.org

Komponen lain yang ditemukan di dalam asap hasil pembakaran adalah nitrogen oksida. Nitrogen oksida merupakan kelompok yang berisi tujuh gas dan senyawa yang terdiri dari nitrogen dan oksigen. Nitrogen oksida biasanya digunakan sebagai bahan bakar roket dan bahan peledak, ungkap laman Tox Town.

Dua jenis nitrogen oksida yang paling berbahaya adalah oksida nitrat dan nitrogen dioksida. Terpapar nitrogen oksida menyebabkan penurunan fungsi paru-paru, iritasi pada sistem pernapasan, mata dan kulit. Selain itu, gas ini juga berkontribusi pada perubahan iklim. Tidak hanya membahayakan manusia, tetapi juga bumi!

6. Benzena

Waspadai 7 Zat Berbahaya yang Terkandung dalam Asap Kebakaran Hutan!thehimalayantimes.com

Selain itu, senyawa benzena (C6H6) juga ditemukan di dalam asap kebakaran hutan. Benzena diproduksi secara alami akibat kebakaran hutan dan letusan gunung berapi. Biasanya, benzena dipakai untuk membuat plastik, serat sintetis, pelumas karet, pewarna, sampai pestisida dan obat-obatan, terang Wisconsin Department of Health Services.

Apabila seseorang menghirup udara dengan kadar benzena di atas 10 ppm dalam waktu singkat, ia akan merasa pusing, sakit kepala dan mengantuk. Resiko jangka panjangnya lebih berbahaya, yakni menyebabkan anemia, melemahkan sistem kekebalan tubuh, merusak organ reproduksi dan menyebabkan kemandulan. Serem kan?

7. Toluena

Waspadai 7 Zat Berbahaya yang Terkandung dalam Asap Kebakaran Hutan!sfgate.com

Sebenarnya, masih banyak zat yang terkandung dalam asap hasil kebakaran hutan. Salah satunya adalah toluena (C7H8). Toluena merupakan cairan bening, tidak berwarna dengan aroma yang khas. Toluena biasa digunakan sebagai bahan pembuatan cat, pengencer cat, perekat hingga cat kuku, jelas laman Agency for Toxic Substances & Disease Registry.

Terpapar toluena bisa menyebabkan masalah pada sistem saraf, sakit kepala, pusing, pingsan, gangguan kognitif, gangguan penglihatan dan pendengaran. Apabila seorang perempuan hamil terpapar toluena, maka akan menyebabkan keterbelakangan mental dan pertumbuhan pada anak-anak.

Mengingat asap hasil kebakaran hutan dan lahan sangat berbahaya, mari kita berdoa agar masalah ini lekas berakhir. 

Baca Juga: Ular Legenda Kalimantan Ditemukan Mati Akibat Kebakaran Hutan

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya