Comscore Tracker

Gurihnya Sate Klathak, Kuliner Daging Kambing Khas Yogyakarta

Jadi buruan wajib penggemar kuliner

Buat kamu yang berlibur ke Yogyakarta, mungkin gudeg menjadi makanan khas yang dicari. Namun, ada sajian kuliner lain yang gak kalah spesial, yaitu sate klathak. Santapan berbahan daging kambing ini juga merupakan kuliner ikonik yang wajib kamu cicipi saat mengunjungi Jogja. 

Nah, sebenarnya seperti apa sih sate klathak ini dan apa yang membuatnya istimewa? Yuk, simak ulasannya berikut ini!

1. Tusuk sate dari jeruji besi sepeda

Gurihnya Sate Klathak, Kuliner Daging Kambing Khas Yogyakartainstagram.com/surgamakan

Sate klathak adalah sate daging kambing yang dipanggang dengan arang, seperti sate  pada umumnya. Perbedaannya adalah tusuk satenya, dibanding menggunakan tusuk sate dari bambu, potongan daging kambing yang akan dipanggang ditusuk menggunakan jeruji besi sepeda.

Dipilihnya tusuk sate dari besi untuk menggantikan bambu dipercaya akan membuat daging kambing lebih matang dengan merata, karena besi adalah penghantar panas yang baik. Menurut cerita, asal nama kuliner ini disebut sate klathak karena berasal bunyi daging kambing yang panggang lalu berbunyi 'klathak-klathak'.

2. Bumbu sederhana yang berbeda dibanding sate lainnya

Gurihnya Sate Klathak, Kuliner Daging Kambing Khas Yogyakartainstagram.com/jogjafood

Sate klathak memang agak berbeda dibanding ragam sate lainnya, bumbu yang digunakan untuk melapisi daging kambing yang dipanggang hanya garam dan sedikit merica, tidak ada tambahan lain yang lebih dari itu.

Menikmati sate klathak semakin mantap dengan sepiring nasi dan semangkuk kuah gulai kambing yang kental. Tidak seperti sate kambing yang lain, pada saat disajikan sate klathak tidak tercium bau daging kambing lagi. Selain itu, daging kambingnya juga lebih empuk dan rendah lemak.

Baca Juga: 7 Rekomendasi Sate Kere Enak di Yogyakarta, Kuliner Andalan

3. Cara penyajian sate klathak

Gurihnya Sate Klathak, Kuliner Daging Kambing Khas Yogyakartainstagram.com/meiskaveranita

Makan sate klathak yang empuk memang sangat pas didampingi kuah gulai kambing. Kuah gulainya yang berwarna kuningnya memiliki aroma gurih santan, serai, dan semilir jintan. Rasanya gurih dengan rasa asin yang pas sehingga melengkapi kenikmatan sate klathak. 

Sate klatak akan bertambah nikmat apabila makannya ditambah dengan menu lain, misalnya tongseng dan tengkleng kambing. Paling istimewa tentu menu tongseng kambingnya, lengkap dengan potongan lidah, kulit, dan telinga dari kepala kambing.

Baca Juga: 7 Rekomendasi Sate Kere Enak di Yogyakarta, Murah dan Bikin Nagih!

4. Harga sate klathak terjangkau

Gurihnya Sate Klathak, Kuliner Daging Kambing Khas Yogyakartainstagram.com/thefoodxplorer

Soal harga, sate klathak djual dengan harga yang relatif terjangkau. Harga sate klathak biasanya Rp20.000 per porsi, termasuk sepiring nasi, kuah gulai kambing, dan segelas minuman. Seporsi sate klathak terdiri dari dua tusuk sate, masing-masing biasanya terdapat enam potongan daging ukuran besar.

5. Warung sate klathak di Yogyakarta

Gurihnya Sate Klathak, Kuliner Daging Kambing Khas Yogyakartainstagram.com/eatandstillhungry

Di daerah Yogyakarta banyak berjejer warung sate klathak, terutama yang di Jalan Imogiri Timur, Bantul. Kamu tinggal pilih warung mana yang sepi pengunjung untuk memesan sate klathak. Umumnya warung sate klathak buka dari pukul 10 pagi hingga 12 malam. Jika penasaran dengan rasanya, datanglah ke Yogyakarta dan kunjungi warung sate klathak di sana.

Jadi, apakah kamu rela berkunjung ke Yogyakarta tanpa menikmati sepiring sate klathak yang gurih

Baca Juga: Sate Klathak Pak Pong, Sate Asal Yogya yang Legendaris

Artikel ini pertama kali ditulis oleh Bayu Widhayasa di IDN Times Community dengan judul Fakta Sate Klathak, Kuliner Daging Kambing Unik Khas Yogyakarta

Topic:

  • Paulus Risang

Just For You