Comscore Tracker

Mencicipi Kicak, Kudapan Manis Khas Jogja yang Cuma Hadir Saat Ramadan

#RamadanMasaKini Sukar ditemukan di hari-hari biasa

Selama Ramadan, ada sejumlah kuliner khas yang menjadi incaran warga Jogja, salah satunya adalah kicak. Jajanan manis yang satu ini memang unik. Sebab, kicak hanya muncul selama bulan Ramadan dan sukar sekali ditemui di hari-hari biasa. 

Buat kamu yang menggemari kicak, pasti penasaran kenapa makanan ini hanya ada saat bulan Ramadan, padahal penggemarnya gak sedikit, lho! Yuk, cari tahu asal usul kicak dan alasan kenapa jajanan khas Jogja ini hanya bisa kamu temui di bulan Ramadan.

1. Pertama kali dibuat oleh Mbah Wono pada tahun 1950an

Mencicipi Kicak, Kudapan Manis Khas Jogja yang Cuma Hadir Saat RamadanInstagram.com/masaklagi

Tokoh yang menjadi pelopor dalam produksi kuliner manis yang satu ini adalah Mbah Wono. Mbah Wono merupakan warga asli Kampung Kauman dan sudah berprofesi sebagai penjual makanan sejak lama. Ia pertama kali membuat kicak pada tahun 1950-an, sayangnya tidak ada yang tahu bahkan beliau sendiri tidak ingat mengapa kue buatannya diberi nama kicak.

Akan tetapi, mayoritas sumber menyebutkan bahwa makanan tersebut dijuluki kicak lantaran warga Kauman punya kebiasaan menyebut jadah, jajanan dari tepung ketan dengan sebutan kicak.

2. Menjadi jajanan paling dicari saat bulan Ramadan

Mencicipi Kicak, Kudapan Manis Khas Jogja yang Cuma Hadir Saat RamadanYoutube.com/Arif L Hakim

Sebagai informasi, setiap bulan Ramadan Kampung Kauman disulap menjadi pasar yang sangat ramai oleh pedagang dan pembeli. Saat itu Mbah Wono turut berpartisipasi dengan menjadi seorang pedagang di Pasar Ramadan Kauman dan menjual kicak buatannya sebagai menu takjil.

Rasanya yang manis dan lezat membuat kicak jadi makanan yang cocok dijadikan hidangan berbuka. Sejak saat itu, penggemar kicak bertambah banyak, bukan hanya masyarakat yang berasal dari Kampung Kauman.

Baca Juga: Kampoeng Ramadhan Jogokariyan, Surga Jajajan Takjil di Bulan Puasa

3. Bahan-bahan yang dibutuhkan sederhana tetapi rasa yang dihasilkan membuat kuliner ini cocok dijadikan hidangan takjil

Mencicipi Kicak, Kudapan Manis Khas Jogja yang Cuma Hadir Saat Ramadangoodnewsfromindonesia.id

Kicak terbuat dari beras ketan yang ditumbuk kemudian dicampur dengan gula pasir, parutan kelapa, potongan nangka serta daun pandan dan vanili agar aroma kicak lebih wangi.

Adonan kicak kemudian dibungkus menggunakan daun pisang dan dikukus menggunakan kayu bakar. Perpaduan rasa manis dari ketan dan nangka serta gurihnya parutan kelapa membuat rasa kicak begitu istimewa dan cocok disantap ketika berbuka.

4. Laris manisnya kicak Mbah Wono membuat warga sekitar tertarik untuk membuat kicak versi masing-masing

Mencicipi Kicak, Kudapan Manis Khas Jogja yang Cuma Hadir Saat Ramadanterakota.id

Setelah kicak buatan Mbah Wono laris manis, kemudian banyak warga Kampung Kauman yang turut membuat kicak versi mereka sendiri. Berbagai cara mereka lakukan agar bisa membuat kicak yang kualitasnya sama seperti yang dijual Mbah Wono. Mulai dari melakukan eksperimen sendiri, membeli kicak Mbah Wono sebagai referensi, sampai memborong kicak Mbah Wono untuk dijual kembali.

5. Dari sekian banyak penjual kicak, kicak Mbah Wono tetap jadi primadona

Mencicipi Kicak, Kudapan Manis Khas Jogja yang Cuma Hadir Saat Ramadangoodnewsfromindonesia.id

Walaupun saat ini pedagang kicak sudah sangat banyak. Akan tetapi, kicak buatan Mbah Wono tetap menjadi yang paling dicari. Bahkan tak jarang pembeli yang ingin mencicipi lezatnya kicak buatan Mbah Wono harus rela mengantre panjang dan datang lebih awal sebelum waktu berbuka tiba.

Saat ini produksi kicak sudah diteruskan oleh keturunan Mbah Wono. Kendati demikian, kamu gak perlu khawatir rasanya akan berbeda. Sebab, kicak buatan anak cucu Mbah Wono memiliki cita rasa yang sama dengan kicak buatan Mbah Wono sendiri.

6. Di luar bulan Ramadan tiba-tiba kicak kehilangan pelanggan

Mencicipi Kicak, Kudapan Manis Khas Jogja yang Cuma Hadir Saat Ramadanterakota.id

Walaupun saat bulan Ramadan kicak menjadi Kuliner yang selalu diburu, ternyata hal ini tidak berlaku pada hari-hari biasa. Di luar bulan Ramadan, pembeli kicak sangatlah sepi. Padahal untuk membuat kicak membutuhkan waktu yang cukup lama dan juga tenaga dari beberapa orang. Oleh karena itulah kicak hanya bisa ditemui saat bulan Ramadan.

Itulah sedikit penjelasan tentang asal usul kicak, jajanan unik yang cuma hadir selama Ramadan. Kamu bisa berburu kicak di Pasar Sore Ramadan Kampung Kauman Yogyakarta. Yuk, cicipi!

Baca Juga: [LINIMASA] Fakta dan Data Arus Mudik Lebaran 2019

Artikel ini pertama kali ditulis oleh Ekaay di IDN Times Community dengan judul Mengenal Kicak, Jajanan Manis Khas Jogja yang Hanya Ada Saat Ramadan

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya