Comscore Tracker

BPS: Garis Kemiskinan di Yogyakarta Turun 4,13 Persen

Jumlah penduduk miskin berkurang 1.780 orang

Yogyakarta, IDN Times - Badan Pusat Statistik (BPS) Daerah Istimewa Yogyakarta kembali merilis profil kemiskinan Hasil Sensus Nasional (Susenas) Maret 2019.

"Untuk Maret 2019, Garis Kemiskinan di DIY adalah Rp432.026 per kapita per bulan. Turun 4,13 persen dari kondisi September 2018 yang sebesar Rp414.899 per kapita per bulan," ujar Kepala BPS DIY, Johanes De Britto Priyono, Senin (15/7).

1. Makanan masih jadi komoditas pembentukan GK terbesar

BPS: Garis Kemiskinan di Yogyakarta Turun 4,13 PersenIDN Times/Debbie Sutrisno

Tingkat kemiskinan ditentukan dengan menggunakan Garis Kemiskinan (GK). Priyono menjelaskan penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran di bawah GK dikategorikan sebagai penduduk miskin. Garis Kemiskinan terbagi menjadi Garis Kemiskinan Makanan (GKM) dan Garis Kemiskinan Non Makanan (GKNM).

"Berdasarkan komponen penyusunnya, komoditas makanan masih memberikan kontribusi yang sangat signifikan dalam pembentukan GK," ungkap Priyono.

Garis Kemiskinan Makanan yang besarnya Rp310.947 per kapita per bulan memberikan sumbangan sebesar 71,97 persen terhadap pembentukan GK. Adapun Garis Kemiskinan Non Makanan (GKNM) yang tercatat sebesar Rp121.079 memberikan kontribusi sebesar 28,03 persen terhadap GK.

"Baik di daerah perkotaan maupun perdesaan, beras dan rokok kretek filter memberikan kontribusi terbesar bagi pembentukan GKM," jelas Priyono.

Baca Juga: Dinas Sosial Bantul: 600 Rumah Tangga Miskin Tergolong Mampu

2. Penduduk miskin DIY turun 1.780 orang

BPS: Garis Kemiskinan di Yogyakarta Turun 4,13 PersenIDNTimes/Holy Kartika

Hasil Susenas Maret 2019 menunjukkan terjadinya penurunan penduduk miskin di DI Yogyakarta sebanyak 1.780 orang dalam kurun waktu satu semester terakhir. Pada September 2018, jumlah penduduk miskin di wilayah ini mencapai 450.250 orang.

Selanjutnya, angka kemiskinan turun sebesar 1,8 persen menjadi 448.470 penduduk pada Maret 2019. Selain itu, persentase penduduk miskin juga menunjukkan adanya penurunan sebesar 0,11 poin, dari 11,81 persen pada September 2018 menjadi 11,70 persen pada Maret 2019.

"Selama periode Maret 2018-Maret 2019, jumlah dan persentase penduduk miskin di wilayah perkotaan menunjukkan fluktuasi," papar Priyono.

Pada Maret 2018, jumlah penduduk miskin perkotaan tercatat sebanyak 305.240 orang. Selanjutnya, pada September 2018 turun sebesar 2,22 persen atau menjadi 298.470 orang. Namun demikian, pada Maret 2019, jumlah penduduk miskin kembali meningkat menjadi 304.660 orang ataunaik sebesar 6,2 persen.

"Secara persentase, tingkat kemiskinan di perkotaan juga menunjukkan pola yang sama dengan pergerakan jumlah penduduk miskin secara absolut," imbuh Priyono.

3. Kemiskinan turun sejalan peningkatan ekonomi DIY

BPS: Garis Kemiskinan di Yogyakarta Turun 4,13 PersenBadan Pusat Statistik (BPS) DIY

Priyono memaparkan dalam kurun waktu enam tahun terakhir, tingkat kemiskinan di D.I. Yogyakarta menunjukkan fluktuasi dengan kecenderungan yang menurun. Selama periode Maret 2013 sampai dengan Maret 2019, persentase penduduk miskin di Yogyakarta berkurang dari 15,43 persen menjadi 11,70 persen.

"Dalam periode tersebut, persentase penduduk miskin di provinsi ini cenderung turun secara berangsur-angsur. Bahkan, persentase penduduk di bawah garis kemiskinan mengalami penurunan secara konsisten selama tiga tahun berturut-turut," ujar Priyono.

Penurunan kemiskinan di Yogyakarta diduga mempunyai kaitan yang erat dengan semakin meningkatnya kondisi perekonomian di wilayah ini. Pada triwulan I 2019, pertumbuhan ekonomi Yogyakarta tercatat sebesar 7,50 persen.

Baca Juga: Dorong Pertumbuhan Ekonomi, Ganjar Genjot Pembangunan Jalan Tol

Topic:

  • Holy Kartika
  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya